Tuntut Ganti Rugi, Petani Wasile Boikot Jalan Menuju PT. MAP

MABA, Beritamalut.co-Sudah hampir sepekan, Aliansi Masyarakat Petani Wasile melakukan aksi boikot jalan menuju perusahaan PT.Mahakarya Agra Pesona.

Selama itu pula, belum ada pihak perusahaan yang menemui masyarakat tiga kecamatan itu untuk menjawab tuntutan para petani.

Mereka meminta kepada pemerintah segera cabut IUPHHK seluas 36.860 hektar lahan karena sangat menyengsarakan masyarakat di 3 kecamatan, kemudian mendesak Gubernur Maluku Utara segera mencabut ijin Amdal dan kehutanan yang di keluarkan oleh dinas terkait di propinsi  Maluku Utara.

Ketiga yaitu meminta pengganti atas kerugian masyarakat yang disebabkan PT Mahakarya Hutan Indonesia.

Koordinator lapangan Yulia Pihang mengatakan, di tahun 2017 lalu pihak perusahaan mengundang seluruh kepala-kepala desa di 3 kecamatan yang ada di wasile berangkat ke Ternate untuk mengikuti sosialisasi terkait AMDAL.

Hanya saja masyarakat tidak pernah dilibatkan dalam pembahasan AMDAL dan tiba-tiba AMNDAL nya sudah ada dan pada tanggal 5 februari 2018 PT.Mahakarya Agra Pesona melakukan sosialisasi di seluruh desa yang berada di 3 kecamatan wasile timur, wasile tengah, dan wasile utara.

“Dalam sosialisasi tahap awal perusahaan mengaku mengantongi ijin IUPHHK seluas 36.860 Ha lahan. selain itu juga pihak perusahaan berjanji akan membangun pabrik tripleks,melayani pelayanan publik baik tunjangan pendidikan ,kesehatan,infrastruktur desa maupun renofasi pembangunan tempat-tempat ibadah (gereja dan mesjid) dan berjanji akan meningkatkan pemberdayaan masyarakat yang masuk dalam areal konsesi PT. MAP,” kata Yulia, Senin (04/03/2019).

Tak kunjung adanya pembahasan lanjutan AMDAL bersama warga, pada Mei 2018 tanpa ada pemberitahuan terhadap pemerintah desa dan masyarakat Desa Hilaitetor tiba-tiba di lakukan pendaratan alat.

“Padahal kesepakatan awal logpond PT. MHI Letaknya di desa Iga dan Foli dan  tanpa ada konfirmasi tiba-tiba pendaratan alat di lakukan,” ujarnya.

Hal yang sangat fatal katanya perusahaan menebang kayu dalam kebun masyarakat dan akibat penebangan kayu ini sehingga tanaman berupa musiman seperti langsat, padi, ubi jalar dll mengalami kerusakan tanpa ada ganti rugi.

Selain itu, masyarakat dilarang membangun kebun serta pencemaran sumber air oleh ulah perusahaan juga cukup fatal karena telah melanggar

“Pihak perusahaan telah melanggar UU Kehutanan Dan Lingkungan Hidup, dimana dalam Pasal 50 ayat 3 Point C Bagian 2, 3 dan 4 telah jelas bahwa penebangan harus dilakukan dengan jarak atau radius 200 meter dari tepi mata air dan kiri kanan sungai di daerah rawa, 100 meter dari kiri kanan tepi sungai,50 meter dari kiri kanan anak sungai,” kata Yulia lagi. (mn)

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Dianggarkan Rp 280 Juta, Warga Desa Tabono Belum juga Nikmati Air dari Program Pamsimas

BOBONG, Beritamalut.co - Program Nasional Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (Pamsimas) yang bernilai ratusan juta rupiah di desa Tabona, Kecamatan Tabona, Kabupaten...

Mahasiswa di Ternate Minta Pemerintah segera Sahkan RUU PKS

TERNATE, Beritamalut.co - Sejumlah mahasiswi di Kota Ternate, Maluku Utara yang tergabung dalam Komite Setara Bergerak menggelar aksi unjuk rasa di area pasar Gamalama,...

APBD Kabupaten Pulau Morotai Tahun Ini Dikurangi Rp 12,2 Miliar, Ini Dampaknya

DARUBA, Beritamalut.co - Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Pulau Morotai tahun ini mendapat pengurangan sebesar Rp 12,2 miliar. Pengurangan itu terjadi pada anggaran...

Kubu Moeldoko Daftarkan Hasil KLB Deli Serdang ke Kemenkumham Besok

Jakarta - Kubu acara yang diklaim sebagai Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat (PD) batal menyerahkan berkas pendaftaran ke Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) hari ini. Pendaftaran...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

“Kupas” PT.Karapoto Bersama OJK dan DPRD

TERNATE,Beritamalut.co-Komisi II DPRD Kota Ternate, Kamis (8/3/2018) gelar pertamuan dengan pihak Otoritas Jasa Keuangan (OJK) wilayah Sulawesi Utara, Maluku Utara dan Gorontalo, kemudian dari...

Seorang Mahasiswi Ditemukan Meninggal di Halaman Tempat Tinggalnya

TERNATE, Beritamalut.co - Warga Kelurahan Sasa, Kecamatan Ternate Selatan, Kota Ternate digegerkan dengan penemuan sesosok mayat jenis kelamin perempuan yang diketahui bernama Aprilita Suryanti...

Ketika Ternate Mendadak Seperti Kota di Eropa

TERNATE, Beritamalut.co-Kota Ternate, dari pagi hingga sore tadi mendadak dipadati turis mancanegara setelah kapal pesiar MS Artania sandar di pelabuhan A. Yani, Ternate, Jumat...

Jembatan Temadore Solusi Jalur Penghubung Ternate-Maitara-Tidore

MAITARA,Beritamalut.co-Konsep pembangunan jembatan penghubung antara pulau Ternate, Maitara dan Tidore (Temadora) dapat menjadi pilihan sebagai jalur penghubung antara tiga daerah itu dan sekitaranya. Inilah yang...

Seorang Ayah di Ternate Barat Tiga Kali Setubuhi Putri Kandungnya

TERNATE, Beritamalut.co - Seorang warga di Kecamatan Ternate Barat inisial R alias Man yang sehari-hari sebagai sopir angkot babak belur diamuk warga, Rabu (14/10/2020)...