Karena Masjid Tutup, Para Mualaf Amerika Ikrar Syahadat Secara Online

Beritamalut.co – Sambil duduk di meja makan, Artemis Rivera (25) mengucapkan dua kalimat syahadat melalui Zoom. Deklarasi iman secara online ini dilakukan karena masjid-masjid masih tutup akibat pandemi COVID-19.

Rivera memeluk agama Islam pada April lalu, ketika pandemi virus Corona mulai menyebar dengan cepat. Pemuda asal Cedar Rapids, Iowa, Amerika Serikat (AS) ini merasakan kedamaian saat resmi menjadi seorang Muslim di depan jemaah virtual.

“Saat semua orang di sekitar sedang sekarat, Anda ingin memastikan memiliki keyakinan kuat terhadap Tuhan sebelum sesuatu terjadi. Ada perasaan, seperti, ‘Hei, saya perlu memastikan bahwa [pindah agama] ini benar-benar terjadi,” kata Rivera seperti dilansir dari publikasi Washingtonpost, Jumat (4/9/2020).

Seorang mualaf biasanya mengikrarkan syahadat di masjid, ketika jemaah hadir menyaksikan. Namun, karena masjid masih ditutup dan orang-orang mempraktikkan jarak sosial, mualaf baru dan lama menemukan kebiasaan baru. Mereka melakukan konversi virtual dan menemukan komunitas Muslim secara online untuk membantu membimbing spiritualnya.

Ikrar syahadat online para mualaf jarang terjadi di masa lalu. Imam Omar Suleiman, Pendiri dan Direktur Yaqeen Institute for Islamic Research, membimbing mualaf di lokasi terpencil. Ini dilakukan bagi mereka yang takut keluarganya mengetahui tentang perpindahan agama mereka.

Syahadat secara langsung lebih disukai karena dihadiri oleh umat Islam lebih banyak. Ini dapat membantu mualaf tetap terhubung dan mendapatkan dukungan dari komunitas. Tanpa dukungan yang memadai, orang yang berpindah agama terkadang keluar atau menghilang dari komunitas.

“Datang ke masjid untuk syahadat adalah bagian dari memasuki komunitas dan memiliki elemen seremonial. Orang-orang menyambutnya dengan takbir dan pelukan. Saya khawatir jika syahadat online menjadi norma, [mualaf] akan lebih mudah menghilang. Jadi, seperti ritual lainnya, ini kurang optimal tetapi lebih baik daripada tidak sama sekali,” kata Suleiman.

Layanan online sebagian besar telah digunakan untuk organisasi Islam nasional untuk berhubungan dengan umat Islam lainya di seluruh negeri. Sejak pandemi melanda, program-program tersebut telah berkembang, dan masjid-masjid lokal mulai mengalirkan layanan mereka.

Layanan spiritual penting bagi Muslim pada umumnya, tetapi terkadang lebih penting bagi para mualaf yang tidak tumbuh dengan praktik Islam dan bergantung pada bimbingan komunitas. Peningkatan sumber daya online telah membantu mereka meningkatkan hubungan mereka dengan Allah dan komunitas Muslim.

Para mualaf sering menyebut diri mereka ‘kembali’ karena percaya bahwa orang-orang terlahir sebagai Muslim, tetapi pada akhirnya kembali ke Islam ketika bersyahadat.

Rivera memulai perjalanannya kembali ke Islam pada tahun 2017 ketika ia mengambil kelas sejarah teologi di perguruan tinggi. Dia membaca Alquran untuk pertama kalinya di kelas itu dan berkata bahwa dia merasakan ‘kedamaian yang menyeluruh’ dalam jiwanya.

“Saya seperti berada di jalan yang benar dan menuju ke arah yang benar dan melakukan apa yang seharusnya saya lakukan,” kata Rivera.

Rivera mengunjungi masjid beberapa kali sebelum pandemi, tetapi menganggapnya sebagai ruang yang sangat gender dan tidak dapat diakses. Dia menemukan Masjid al-Rabia, masjid berorientasi queer Chicago, di Twitter awal tahun ini ketika dia mencari sesama Muslim queer untuk diikuti.

Tetapi karena Rivera tinggal di Iowa, dia tidak bisa menghadiri acara di masjid sampai tersedia layanan streaming di awal tahun. Hari dimana dia mengucapkan syahadat adalah pertama kalinya dia menghadiri layanan online masjid.

“Saya suka bahwa Masjid al-Rabia berpusat pada Muslim queer dan penyandang disabilitas dalam layanan yang mereka berikan,” kata Rivera.

Institut Yaqeen melihat peningkatan konversi tahun ini karena kehadiran spiritual online tumbuh dengan peningkatan sumber daya dan pemirsa.

Sekitar 22 orang pindah agama melalui Zoom dengan institut tersebut sejak awal pandemi. Ada sekitar 10 mualaf selama Ramadan tahun ini, dari 23 April hingga 23 Mei. Lebih banyak dibandingkan tahun-tahun sebelumnya yang hanya sekitar dua atau tiga mualaf di masjid setempat.

“Anda memiliki banyak orang yang mungkin akan pergi ke masjid lokal dan mengajukan beberapa pertanyaan yang hanya dilakukan secara online dan akhirnya menjadi bagian dari komunitas online itu. Jadi itu semacam tren di mana seseorang mengatakan saya telah mengikuti dan saya ingin masuk Islam juga,” kata Suleiman.

Jordan Pearson, yang tinggal di Boston, adalah salah satu dari 22 orang yang pindah agama dengan Yaqeen Institute. Dia telah merencanakan untuk bersyahadat di masjid setempat, tapi itu tertutup karena pandemi. Sebaliknya, dia memilih untuk mengucapkan syahadat secara online.

Pria berusia 26 tahun itu tumbuh dalam keluarga Kristen dan memiliki banyak pertanyaan tentang iman dan agama secara umum. Dia diperkenalkan ke Islam ketika dia pindah dari South Carolina ke Boston pada 2018 dan bertemu dengan seorang teman yang menjawab pertanyaan itu. (jms/washintonpost/gomuslim)

- Advertisement -

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Pengusaha China Beli Pulau di Australia, Lalu Larang Orang Australia Masuk

Queensland - Sebuah pulau cantik di Australia menarik hati pengembang dari China. Setelah dijual, warga sana malah diusir pelan-pelan. Dilansir dari Newsweek, China Bloom pengembang...

PTPS Diingatkan Perketat Pengawasan Sisa Surat Suara dan Distribusi C6

TERNATE - Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Provinsi Maluku Utara (Malut), kembali mengingatkan jajarannya untuk melakukan mengawasi secara ketat distribusi formulir model C6 atau...

Penangkapan Ulama, Gus Miftah: yang Dikriminalisasi Perilaku Bukan Sosoknya

Jakarta - Gus Miftah berkomentar atas kasus hukum yang melibatkan ulama terutama setelah beredar azan hayya alal jihad. Gus Miftah mengatakan siapapun termasuk tokoh petinggi agama harus...

Chen Giovani, Pebisnis Makanan Cantik yang Jadi Calon Mantu Hotman Paris

Jakarta - Hotman Paris Hutapea dikenal sebagai pengacara kondang yang kaya raya. Tak hanya Hotman Paris, kehidupan keluarganya pun tak luput dari sorotan publik. Pria...

TERPOPULER

“Kupas” PT.Karapoto Bersama OJK dan DPRD

TERNATE,Beritamalut.co-Komisi II DPRD Kota Ternate, Kamis (8/3/2018) gelar pertamuan dengan pihak Otoritas Jasa Keuangan (OJK) wilayah Sulawesi Utara, Maluku Utara dan Gorontalo, kemudian dari...

Seorang Mahasiswi Ditemukan Meninggal di Halaman Tempat Tinggalnya

TERNATE, Beritamalut.co - Warga Kelurahan Sasa, Kecamatan Ternate Selatan, Kota Ternate digegerkan dengan penemuan sesosok mayat jenis kelamin perempuan yang diketahui bernama Aprilita Suryanti...

Ketika Ternate Mendadak Seperti Kota di Eropa

TERNATE, Beritamalut.co-Kota Ternate, dari pagi hingga sore tadi mendadak dipadati turis mancanegara setelah kapal pesiar MS Artania sandar di pelabuhan A. Yani, Ternate, Jumat...

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

Jembatan Temadore Solusi Jalur Penghubung Ternate-Maitara-Tidore

MAITARA,Beritamalut.co-Konsep pembangunan jembatan penghubung antara pulau Ternate, Maitara dan Tidore (Temadora) dapat menjadi pilihan sebagai jalur penghubung antara tiga daerah itu dan sekitaranya. Inilah yang...

Seorang Ayah di Ternate Barat Tiga Kali Setubuhi Putri Kandungnya

TERNATE, Beritamalut.co - Seorang warga di Kecamatan Ternate Barat inisial R alias Man yang sehari-hari sebagai sopir angkot babak belur diamuk warga, Rabu (14/10/2020)...