Kisah Barista Tuli, dari Belajar Kopi hingga “Ngobrol” dengan Pembeli

JAKARTA – Menjadi penyandang disabilitas tidaklah mudah. Apalagi ketika dipandang dipandang sebelah mata oleh tak sedikit orang.

Padahal, penyandang disabilitas juga memiliki kesempatan yang sama untuk hidup, dan mendapat pekerjaan yang layak.

Keadaan seperti ini pernah dialami oleh seorang barista tuli di Sunyi Coffee, Siti Rodiah.

Perempuan yang akrab dipanggil Siti ini sempat menghadapi situasi yang serupa dengan penyandang disabilitas lainnya.

Namun, dia tidak pernah menyerah, dan alhasil saat ini Siti pun bekerja sebagai seorang barista, -sebuah pekerjaan impiannya.

Dia menceritakan bagaimana suka duka bekerja secara profesional dalam siaran langsung di Instagram LocknLock bersama dengan Sunyi Coffee, Jumat (16/10/2020).

Awalnya, di tahun 2015, Siti mulai belajar kopi bersama dengan teman-teman tulinya di sebuah organisasi.

Lalu, di tahun 2018 dia bertemu dengan salah satu pemilik Sunyi Coffee yang mengajaknya untuk ikut bergabung sebagai seorang barista.

Siti kemudian menerima tawaran itu, dan sejak 2019 lalu dia resmi menjadi satu dari tujuh barista tuli di sana.

“Saya sudah lama tertarik dengan dunia kopi, dan menjadi barista ini seperti mimpi saya yang terwujudkan,” ungkap dia.

“Saya dan teman-teman tuli yang lain belajar membuat kopi dengan waktu yang cepat, hanya seminggu,” kata dia lagi.

Siti juga menuturkan kesulitan yang dilaluinya sebagai seorang barista tuli ketika sedang berkomunikasi dengan pembeli.

Baca juga: Angkie Yudistia Menembus Keterbatasan Stigma Tuli

Hampir sebagian besar pembeli kebingungan saat hendak memesan kopi dan terkadang membuat Siti ikut panik.

Terutama di masa pandemi, ketika banyak orang memakai masker dan bahkan face shield.

Namun keadaan itu dapat diatasinya dengan menggunakan gestur dan sikap tubuh untuk menunjuk pesanannya yang diinginkan pembeli.

“Tapi kalau pembeli yang sudah tahu atau berlangganan di sini ya ada yang tertarik belajar bahasa isyarat untuk bisa berkomunikasi,” imbuh dia.

Meskipun ada terlalu banyak stigma di luar, Siti membuktikan bahwa mereka juga bisa bekerja.

Dia pun mendorong agar teman-teman disabilitas yang lain untuk percaya diri dengan kemampuan mereka.

Kegagalan adalah sesuatu yang wajar di dalam hidup ini, tetapi bagi Siti hal tersebut harus diterima dengan bahagia. (Kompas.com)

- Advertisement -

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Densus 88 Tangkap 12 Terduga Teroris, Diduga Terkait JI

Jakarta - Polisi menangkap 12 terduga teroris di sejumlah wilayah di Jawa Timur dan menyatakan penangkapan terkait jaringan Jamaah Islamiyah (JI). "(Iya, diduga) JI," kata...

Gunung Es Sebesar Kota London Runtuh dari Lapisan Es Antartika

Jakarta - Gunung es raksasa, kira-kira seluas Kota London, runtuh dari lapisan es Antartika, dekat pangkalan riset milik Inggris, pada Jumat (26/2/2021). Melansir DW, Jumat...

Menilik Penyebab Microsoft Sebut Warganet Indonesia Tidak Sopan Se-Asia Tenggara

Jakarta - Sebuah perusahaan yang bergerak di bidang komputer di AS, Microsoft, melaporkan hasil studi tahunannya, "Civility, Safety, and Interactions Online 2020". Hasil ini dirilis...

Daftar 21 Mobil yang Bebas PPnBM Mulai 1 Maret

Jakarta - Pemerintah resmi mengeluarkan daftar mobil yang mendapatkan keringanan PPnBM (Pajak Penjualan atas Barang Mewah) 0% mulai Senin (1/3) mendatang. Terdapat 21 mobil pajaknya digratiskan dalam...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

“Kupas” PT.Karapoto Bersama OJK dan DPRD

TERNATE,Beritamalut.co-Komisi II DPRD Kota Ternate, Kamis (8/3/2018) gelar pertamuan dengan pihak Otoritas Jasa Keuangan (OJK) wilayah Sulawesi Utara, Maluku Utara dan Gorontalo, kemudian dari...

Seorang Mahasiswi Ditemukan Meninggal di Halaman Tempat Tinggalnya

TERNATE, Beritamalut.co - Warga Kelurahan Sasa, Kecamatan Ternate Selatan, Kota Ternate digegerkan dengan penemuan sesosok mayat jenis kelamin perempuan yang diketahui bernama Aprilita Suryanti...

Ketika Ternate Mendadak Seperti Kota di Eropa

TERNATE, Beritamalut.co-Kota Ternate, dari pagi hingga sore tadi mendadak dipadati turis mancanegara setelah kapal pesiar MS Artania sandar di pelabuhan A. Yani, Ternate, Jumat...

Jembatan Temadore Solusi Jalur Penghubung Ternate-Maitara-Tidore

MAITARA,Beritamalut.co-Konsep pembangunan jembatan penghubung antara pulau Ternate, Maitara dan Tidore (Temadora) dapat menjadi pilihan sebagai jalur penghubung antara tiga daerah itu dan sekitaranya. Inilah yang...

Seorang Ayah di Ternate Barat Tiga Kali Setubuhi Putri Kandungnya

TERNATE, Beritamalut.co - Seorang warga di Kecamatan Ternate Barat inisial R alias Man yang sehari-hari sebagai sopir angkot babak belur diamuk warga, Rabu (14/10/2020)...