5 Tips untuk Orangtua Kembalikan Kepercayaan pada Anak Remaja

Jakarta – Di usia remaja, anak cenderung bertindak melampaui batas dan terkadang menghancurkan kepercayaan yang diberikan orangtua.

Tentunya, orangtua mempunyai peran untuk memaafkan anak, dan menggunakan pelanggaran yang dilakukannya sebagai momen pembelajaran.

Secara umum, anak di usia remaja impulsif dan emosional. Demikian diterangkan Joseph Shrand, MD.

Shrand adalah kepala psikiatri remaja di High Point Treatment Centers di Brockton, Massachusetts, Amerika Serikat.

“Otak anak tidak selalu memikirkan masa depan dan konsekuensi dari tindakannya,” kata Shrand.

Shrand menambahkan, kondisi itu bukan merupakan kesalahan anak, melainkan bagian dari cara kerja otak anak yang sedang berkembang.

Menurut dia, orang dewasa mempunyai kemampuan untuk mengantisipasi konsekuensi dari tindakan anak.

Anak mungkin tidak pernah bermaksud membuat kita tidak mempercayainya,” sebut dia.

“Dia hanya melakukan apa yang diinginkan remaja, mengambil risiko, bersosialisasi, dan merasakan kesenangan.”

Lebih jauh, Shrand mengingatkan para orangtua untuk memahami remaja saat menghadapinya setelah terjadi pelanggaran kepercayaan.

“Bagaimana kita mengelola amarah akan menjadi contoh bagi remaja dalam mengelola amarahnya.”

Untuk meredakan konflik antarorangtua- anak, cobalah beberapa strategi berikut.

1. Ungkapkan kekecewaan

Katakan dengan jelas kepada anak bagaimana kita merasa sakit hati dengan pelanggaran yang dia lakukan.

“Bicarakan dengan anak tentang pelanggaran kepercayaan dan tanyakan kepadanya apa yang bisa dia lakukan untuk memperbaiki kembali hubungan,” sebut Shrand.

“Diskusikan tentang bagaimana anak yang kita besarkan dan percayai melanggar kepercayaan itu, serta akibatnya yang memengaruhi hubungan.”

“Saya lebih suka memiliki anak yang bijaksana daripada sekadar patuh,” kata dia.

2. Tetapkan konsekuensi

Perlu ada konsekuensi atas tindakan anak. Hal itu diungkapkan Dr John Mayer, psikolog klinis di Chicago. Dia juga adalah konsultan di Doctor on Demand.

Mayer mengatakan konsekuensi harus sesuai dengan derajat tindakannya.

“Misalnya, ketika anak membawa mobil tanpa izin, konsekuensi logis yang baik adalah anak tidak dapat dipercaya untuk menggunakan mobil itu,” ungkap Mayer.

Menetapkan hukuman yang adil sesuai dengan pelanggaran anak adalah hal yang bijak.

3. Beri tahu anak cara agar ia kembali dipercaya

Mayer menyarankan orangtua untuk memberikan petunjuk dan isyarat kepada anak agar ia dapat kembali dipercaya.

Baca juga: Kebiasaan Multitasking Bisa Berdampak Buruk pada Anak dan Orangtua

Orangtua bisa memberikan anak ganjaran singkat terkait penggunakan mobil dengan parameter yang ketat, menurut Mayer.

“Batasi waktu dan jarak, lalu tingkatkan parameter saat anak terlihat mulai lebih bisa dipercaya, hingga akhirnya kita kembali ke posisi semula di mana ia belum merusak kepercayaan,” kata dia.

“Perlahan-lahan kita menambahkan kembali kepercayaan dan tanggung jawab pada anak dalam dosis kecil.”

“Jika dia merusak kepercayaan lagi, kembali ke langkah pertama, setel ulang konsekuensi dan parameternya,” kata dia.

4. Jelaskan keinginan orangtua kepada anak

Orangtua harus memberi tahu anak dengan nada suara yang hangat, lembut, dan jujur.

Hal terpenting di antara orangtua dan anak adalah merasakan kepercayaan dan keamanan, kata Fran Walfish, PsyD, psikoterapis keluarga dan hubungan di Beverly Hills.

“Jelaskan pada anak, kita akan merasa aman ketika mengetahui anak selalu berkata jujur,” sebut Walfish.

“Kita dapat mengandalkan anak dan itu perasaan yang menyenangkan. Itulah mengapa mengatakan kebenaran sangat penting,” sebut dia.

5. Maklumi pelanggaran satu kali

Jika anak remaja berbohong sekali dan menunjukkan penyesalan, empati, dan permintaan maaf tulus, serta berjanji tidak akan melakukannya lagi, beri dia kesempatan.

“Saya melihat perubahan yang positif ketika anak yang suka berbohong menunjukkan penyesalan tulus karena menyakiti orangtuanya, dan berubah dengan penuh komitmen,” ucap dia.

6. Buat dialog positif

“Banyak remaja awalnya menganggap berbicara sama dengan penyiksaan,” ungkap psikolog Patricia O’Gorman, PhD.

“Tapi itulah yang dia butuhkan. Sisihkan waktu untuk berbicara, bukan menguliahi anak. Waktu untuk bersama.”

7. Jelaskan manfaat menjadi orang yang bisa dipercaya

Hidup lebih mudah jika kita dapat mempercayai anak, jadi jelaskan kepadanya bagaimana kepercayaan akan bermanfaat bagi anak.

“Katakan seperti ‘ketika saya bisa mempercayai kamu, saya lebih nyaman membiarkan kamu keluar larut malam, pergi dengan teman-teman, atau meminjam mobil’,” tutur Jason Eckerman, PsyD, psikolog di Minnesota.

Ketika seorang anak merasa dipercaya dan aman, tindakan yang dilakukan anak kemungkinan besar cenderung positif. (Kompas.com)

- Advertisement -

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Petugas Rutan Soasio Temukan Ganja dalam Tas Bawaan Seorang Napi

TIDORE, Beritamalut.co - Resmob Cobra Kie Matubu dan Unit Tipiter Polres Tidore Kepulauan, mengamankan satu narapidana inisial FJ di Rutan Kelas II B Soasio,...

Dihantam Ombak, Talud Sepanjang 50 Meter di Desa Moloku Ambruk

HALSEL, Beritamalut.co - Talud penahan ombak sepanjang kurang lebih 50 meter di Desa Moloku, Kecamatan Gane Barat Utara, Kabupaten Halmahera Selatan roboh pada Selasa...

Musrenbang Tingkat Kecamatan yang Dimulai Besok Terkendala Anggaran

TERNATE, Beritamalut.co - Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrembang) tingkat Kecamatan di Kecamatan Ternate Tengah masih menunggu anggaran. "Walaupun suda ada jadwal dari Bapeda kota Ternate itu...

Aturan Baru Jokowi: Status Pegawai Kontrak Kini Semakin Lama

JAKARTA - Pemerintah telah menerbitkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 35 Tahun 2021 tentang Perjanjian Kerja Waktu Tertentu (PKWT), Alih Daya, Waktu Kerja dan Waktu...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

“Kupas” PT.Karapoto Bersama OJK dan DPRD

TERNATE,Beritamalut.co-Komisi II DPRD Kota Ternate, Kamis (8/3/2018) gelar pertamuan dengan pihak Otoritas Jasa Keuangan (OJK) wilayah Sulawesi Utara, Maluku Utara dan Gorontalo, kemudian dari...

Seorang Mahasiswi Ditemukan Meninggal di Halaman Tempat Tinggalnya

TERNATE, Beritamalut.co - Warga Kelurahan Sasa, Kecamatan Ternate Selatan, Kota Ternate digegerkan dengan penemuan sesosok mayat jenis kelamin perempuan yang diketahui bernama Aprilita Suryanti...

Ketika Ternate Mendadak Seperti Kota di Eropa

TERNATE, Beritamalut.co-Kota Ternate, dari pagi hingga sore tadi mendadak dipadati turis mancanegara setelah kapal pesiar MS Artania sandar di pelabuhan A. Yani, Ternate, Jumat...

Jembatan Temadore Solusi Jalur Penghubung Ternate-Maitara-Tidore

MAITARA,Beritamalut.co-Konsep pembangunan jembatan penghubung antara pulau Ternate, Maitara dan Tidore (Temadora) dapat menjadi pilihan sebagai jalur penghubung antara tiga daerah itu dan sekitaranya. Inilah yang...

Seorang Ayah di Ternate Barat Tiga Kali Setubuhi Putri Kandungnya

TERNATE, Beritamalut.co - Seorang warga di Kecamatan Ternate Barat inisial R alias Man yang sehari-hari sebagai sopir angkot babak belur diamuk warga, Rabu (14/10/2020)...