Hari Ini dalam Sejarah: Makam Raja Tutankhamun Penguasa Mesir Dibuka

Jakarta – Hari ini 98 tahun lalu, tepatnya 16 Februari 1923, arkeolog membuka Makam Raja Tutankhamun, Mesir.

Melansir History, arkeolog Inggris yang memasuki ruang pemakaman penguasa Mesir kuno Raja Tutankhamun adalah Howard Carter.

Mengutip The New York Times, 16 Februari 2012, Makam Raja Tutankhamun terletak di Valley of the Kings (Lembah Para Raja), sebelah timur Sungai Nil di Mesir.

Tradisi mengawetkan tubuh raja

Orang Mesir kuno sebelumnya melihat raja-raja mereka sebagai dewa, karena itu mereka dengan hati-hati mengawetkan tubuh raja setelah kematian.

Mereka membuat kuburan rumit yang berisi harta karun untuk menemani para penguasa itu menuju akhirat.

Pada abad ke-19, para arkeolog dari seluruh dunia berbondong-bondong ke Mesir, di mana mereka menemukan sejumlah makam raja-raja Mesir tersebut.

Banyak dari makam raja-raja Mesir tersebut dibobol oleh perampok dan harta yang berada di makam tersebut dilucuti.

Perburuan makam raja

Perburuan Makam Raja Tutankhamun dimulai pada 1907, ketika arkeolog Inggris Edward Russell Ayrton menemukan di sebuah situs di daerah tersebut yang berisi pot, piring, dan benda-benda lain milik Tutankhamun, yang waktu itu relatif tidak dikenal oleh firaun abad ke-14 SM.

Sponsor Ayrton, yaitu American Theodore M Davis, menyatakan bahwa dia telah menemukan makam Tutankhamun dan menyumbangkan beberapa benda ke Museum Seni Metropolitan New York.

Tapi setelah bertahun-tahun dipelajari, Herbert Winlock, seorang kurator di Met, menemukan bahwa benda-benda yang tersisa dari proses pembalseman dan pemakaman, dan bahwa situs itu sebenarnya bukanlah makam Tutankhamun.

Winlock berteori bahwa Tutankhamun kemungkinan besar dikubur di dekatnya. Arkeolog Inggris Howard Carter berkorespondensi dengan Winlock dan memutuskan untuk mencari makam tersebut.

Penggalian

Didanai oleh Lord Carnarvon, Howard Carter mulai menggali daerah itu pada tahun 1914 dan tidak menemukan apa pun selama tujuh tahun. Lord Carnarvon mempertimbangkan untuk menyerah.

Pada 4 November 1922, Carter akhirnya menemukan jalan menuju makam Tutankhamun. Setelah tiga minggu menyingkirkan batu dan puing-puing dari koridor di belakang pintu, Carter mencapai pintu kedua yang disegel.

Dengan Lord Carnarvon sebagai pengawas, Carter membuka pintu sedikit dan mengangkat lilin yang memperlihatkan patung emas, tempat tidur, dan ratusan benda lain di ruangan di belakang pintu.

Carter dan timnya menghabiskan hampir tiga bulan untuk membuat katalog dan memindahkan benda-benda dari kuburan sebelum dia bisa mencapai kuburan itu.

Kemudian pada 16 Februari 1923, Carter mulai menurunkan pintu ke kuburan.

“Akhirnya berakhir dengan wahyu yang luar biasa,” tulis The Times.

Media Amerika Serikat The New York Times menyebut hari itu sebagai hari paling luar biasa dalam seluruh sejarah penggalian Mesir.

Makam raja Mesir

Mereka saat itu dihadapkan pada pemandangan makam raja yang megah, sebuah ruangan yang luas dan didekorasi dengan indah. Terdapat kuil besar yang dilapisi dengan emas bertatahkan dengan faience biru cemerlang.

Konstruksi kayu yang indah ini menjulang hampir ke langit-langit dan memenuhi aula kuburan besar dalam jarak pendek dari keempat dindingnya. Sisi-sisinya dihiasi dengan teks-teks agama yang luar biasa dan simbol-simbol kematian yang menakutkan.

Makam Tutankhamun menjadi makam kerajaan terawetkan terbaik yang pernah ditemukan. Carter menghabiskan delapan tahun berikutnya memindahkan benda-benda dari makam, yang sebagian besar disimpan di Museum Mesir di Kairo atau dipajang dalam tur.

Dia membuka sarkofagus Tutankhamun pada Februari 1924, memperlihatkan mumi firaun untuk pertama kalinya.

Muminya tetap berada di makam hingga 2007, ketika dikeluarkan dari sarkofagus, ditempatkan di kotak yang dikontrol iklim dan ditampilkan di sebuah museum di Luxor, Mesir. Mumi tersebut telah dikembalikan ke makam, di mana ia ditampilkan dalam tur.

Pada abad ke-19 dan awal abad ke-20, para ekskavator di Mesir diizinkan menyimpan setengah dari temuan mereka dan memberikan setengahnya kepada pemerintah Mesir.

Namun, dalam kasus makam “utuh” seperti makam Tutankhamun, pemerintah Mesir menyimpan semuanya.

Pada November 2011, Metropolitan Museum of Art setuju untuk mengembalikan 19 artefak dari makam yang diperolehnya. (Kompas.com)

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Dianggarkan Rp 280 Juta, Warga Desa Tabono Belum juga Nikmati Air dari Program Pamsimas

BOBONG, Beritamalut.co - Program Nasional Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (Pamsimas) yang bernilai ratusan juta rupiah di desa Tabona, Kecamatan Tabona, Kabupaten...

Mahasiswa di Ternate Minta Pemerintah segera Sahkan RUU PKS

TERNATE, Beritamalut.co - Sejumlah mahasiswi di Kota Ternate, Maluku Utara yang tergabung dalam Komite Setara Bergerak menggelar aksi unjuk rasa di area pasar Gamalama,...

APBD Kabupaten Pulau Morotai Tahun Ini Dikurangi Rp 12,2 Miliar, Ini Dampaknya

DARUBA, Beritamalut.co - Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Pulau Morotai tahun ini mendapat pengurangan sebesar Rp 12,2 miliar. Pengurangan itu terjadi pada anggaran...

Kubu Moeldoko Daftarkan Hasil KLB Deli Serdang ke Kemenkumham Besok

Jakarta - Kubu acara yang diklaim sebagai Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat (PD) batal menyerahkan berkas pendaftaran ke Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) hari ini. Pendaftaran...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

“Kupas” PT.Karapoto Bersama OJK dan DPRD

TERNATE,Beritamalut.co-Komisi II DPRD Kota Ternate, Kamis (8/3/2018) gelar pertamuan dengan pihak Otoritas Jasa Keuangan (OJK) wilayah Sulawesi Utara, Maluku Utara dan Gorontalo, kemudian dari...

Seorang Mahasiswi Ditemukan Meninggal di Halaman Tempat Tinggalnya

TERNATE, Beritamalut.co - Warga Kelurahan Sasa, Kecamatan Ternate Selatan, Kota Ternate digegerkan dengan penemuan sesosok mayat jenis kelamin perempuan yang diketahui bernama Aprilita Suryanti...

Ketika Ternate Mendadak Seperti Kota di Eropa

TERNATE, Beritamalut.co-Kota Ternate, dari pagi hingga sore tadi mendadak dipadati turis mancanegara setelah kapal pesiar MS Artania sandar di pelabuhan A. Yani, Ternate, Jumat...

Jembatan Temadore Solusi Jalur Penghubung Ternate-Maitara-Tidore

MAITARA,Beritamalut.co-Konsep pembangunan jembatan penghubung antara pulau Ternate, Maitara dan Tidore (Temadora) dapat menjadi pilihan sebagai jalur penghubung antara tiga daerah itu dan sekitaranya. Inilah yang...

Seorang Ayah di Ternate Barat Tiga Kali Setubuhi Putri Kandungnya

TERNATE, Beritamalut.co - Seorang warga di Kecamatan Ternate Barat inisial R alias Man yang sehari-hari sebagai sopir angkot babak belur diamuk warga, Rabu (14/10/2020)...