Penjelasan Tim Kemendagri Soal Kawasan Khusus Ibu Kota Provinsi Maluku Utara

TIDORE, Beritamalut.co – Tim Percepatan Pembentukan Kawasan Khusus Ibu Kota Provinsi Maluku Utara yang diketuai oleh Apep Fajar Kurniawan yang juga sebagai Staf Khusus Menteri Dalam Negeri Bidang Politik dan Pembentukan Jaringan bersama Direktur Kawasan Kota dan Perbatasan Negara, Thomas Umbu Pati melakukan pertemuan dengan Pemerintah Kabupaten Halbar dan Pemerintah Kota Tidore Kepulauan, Kamis (1/4/2021).

Dalam pertemuan tadi juga dihadiri tokoh agama, tokoh masyarakat, akademisi, perangkat kesultanan Tidore Dan Ketua DPRD Kota Tidore Kepulauan di kantor Walikota.

Ketua Tim Apep Fajar Kurniawan memaparkan, Tidore sebagai salah satu daerah yang sarat akan sejarah sehingga menjadi bagian dari kepingan Republik Indonesia Ini. Untuk itu, Tidore harus menjadi perhatian tidak hanya mengenang para pelaku sejarahnya tapi bagaimana warisan yang telah ditanamkan harus dijadikan sebagai sejarah baru untuk Tidore yang sekarang dan ke depan.

Dirinya kemudian menjelaskan, kedatangannya ke Maluku Utara dalam rangka mencari solusi dari berbagai aspirasi masyarakat yang disampaikan oleh Gubernur kepada Presiden saat melakukan kunjungan ke Maluku Utara.

“Intinya bagaimana Sofifi ini bisa maju, bisa berkembang termasuk di daerah yang berdekatan dengan Sofifi,” katanya.

Menurutnya, Tim Percepatan Pembentukan Kawasan Khusus Ibu Kota Sofifi ini punya tujuan untuk mencari solusi terbaik setelah Presiden menerima baik usulan Gubernur lalu menginstruksikan kepada Menteri Dalam Negeri untuk langsung membentuk Tim.

“Kami bersama rombongan hadir ke sini tidak ada niat lain kecuali bagaimana kita merumuskan, membangun kolaborasi, sinergi, kemitraan dan kerjasama untuk mencari formulasi terbaik membangun kota Sofifi dan sekitarnya,” ungkapnya.

Apep Fajar Kurniawan juga menyentil bahwa kedatangan rombongannya ke Maluku Utara tidak ada satupun misi untuk membentuk Daerah Otonomi Baru. Untuk itu, tidak perlu cemas atau khawatir apalagi sampai mengembangkan perspektif negatif.

“Kita harus punya satu niat dan spirit bersama dalam membangun Kota Sofifi semoga apa yang diharapkan dapat terwujud dalam waktu yang tidak lama,” katanya.

Sementara Direktur Kawasan Kota dan Perbatasan Negara, Thomas Umbu Pati juga menekankan bahwa kedatangan pihaknya tidak ada kaitan dengan DOB melainkan kawasan khusus.

Menurutnya, kawasan khusus ini karena ada strategi kepentingan nasional dalam rangka mendorong percepatan pembangunan Ibu Kota Provinsi. Dirinya menjelaskan, kenapa ibu Kota Provinsi di Sofifi ini sudah lama terbentuk tapi proses perkembangannya kurang optimal sehingga kemudian tim datang untuk mendiagnosa masalah-masalah apa yang menghambat baik dari sisi kewenangan, tata ruang, kelembagaan, anggaran dan aspek lainnya.

Pihaknya juga optimis untuk meramu berbagai persoalan secara komprehensif lalu kemudian kembali ke Jakarta untuk merumuskan atau melahirkan kebijakan seperti apa yang mampu mengatasi berbagai masalah yang ada.

“Kami juga akan mengkaji aspirasi empat kecamatan di wilayah Oba sehingga Sofifi dapat berjalan secara optimal,” terangnya.

Sekedar diketahui, dalam pertemuan tersebut juga di dampingi oleh Staf Ahli Gubernur Idham Umasangadji dan Karo PKKP Malut, Rahwan K. Suamba. (mn)

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Jenis Kurma Termahal Sepanjang Sejarah dan Harganya

Jakarta - Kurma merupakan buah yang identik dengan bulan Ramadhan. Pasalnya, buah yang rasanya legit ini kerap disajikan selama bulan puasa. Kurma yang dikonsumsi orang...

Hasil Real Madrid Vs Barcelona – Messi Mandul, Barca Kalah di El Clasico

KOMPAS.com - Real Madrid memetik poin penuh seusai memenangi duel el clasico melawan Barcelona dalam lanjutan Liga Spanyol 2020-2021. Laga Real Madrid Vs Barcelona yang...

Longboat Bermuatan 5 Orang Dilaporkan Tenggelam antara Pulau Gala dan Tobalai

TERNATE, Beritamalut.co - Tim SAR gabungan melakukan pencarian terhadap 5 nelayan yang tenggelam di perairan Pulau Gala dan Pulau Tobalai, Kecamatan Obi, Kabupaten Halmahera...

Kampus Unkhair Minta Dinkes Tambahan Dosis Vaksin bagi Dosen dan Pegawai

TERNATE, Beritamalut.co - Kampus Universitas Khairun Ternate telah melakukan vaksinasi tahap pertama bagi dosen dan pegawai, yang dimulai 5 - 8 April 2021. Namun dari...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

“Kupas” PT.Karapoto Bersama OJK dan DPRD

TERNATE,Beritamalut.co-Komisi II DPRD Kota Ternate, Kamis (8/3/2018) gelar pertamuan dengan pihak Otoritas Jasa Keuangan (OJK) wilayah Sulawesi Utara, Maluku Utara dan Gorontalo, kemudian dari...

Seorang Mahasiswi Ditemukan Meninggal di Halaman Tempat Tinggalnya

TERNATE, Beritamalut.co - Warga Kelurahan Sasa, Kecamatan Ternate Selatan, Kota Ternate digegerkan dengan penemuan sesosok mayat jenis kelamin perempuan yang diketahui bernama Aprilita Suryanti...

Ketika Ternate Mendadak Seperti Kota di Eropa

TERNATE, Beritamalut.co-Kota Ternate, dari pagi hingga sore tadi mendadak dipadati turis mancanegara setelah kapal pesiar MS Artania sandar di pelabuhan A. Yani, Ternate, Jumat...

Jembatan Temadore Solusi Jalur Penghubung Ternate-Maitara-Tidore

MAITARA,Beritamalut.co-Konsep pembangunan jembatan penghubung antara pulau Ternate, Maitara dan Tidore (Temadora) dapat menjadi pilihan sebagai jalur penghubung antara tiga daerah itu dan sekitaranya. Inilah yang...

Seorang Ayah di Ternate Barat Tiga Kali Setubuhi Putri Kandungnya

TERNATE, Beritamalut.co - Seorang warga di Kecamatan Ternate Barat inisial R alias Man yang sehari-hari sebagai sopir angkot babak belur diamuk warga, Rabu (14/10/2020)...