Penjelasan Tim Kemendagri Soal Kawasan Khusus Ibu Kota Provinsi Maluku Utara

TIDORE, Beritamalut.co – Tim Percepatan Pembentukan Kawasan Khusus Ibu Kota Provinsi Maluku Utara yang diketuai oleh Apep Fajar Kurniawan yang juga sebagai Staf Khusus Menteri Dalam Negeri Bidang Politik dan Pembentukan Jaringan bersama Direktur Kawasan Kota dan Perbatasan Negara, Thomas Umbu Pati melakukan pertemuan dengan Pemerintah Kabupaten Halbar dan Pemerintah Kota Tidore Kepulauan, Kamis (1/4/2021).

Dalam pertemuan tadi juga dihadiri tokoh agama, tokoh masyarakat, akademisi, perangkat kesultanan Tidore Dan Ketua DPRD Kota Tidore Kepulauan di kantor Walikota.

Ketua Tim Apep Fajar Kurniawan memaparkan, Tidore sebagai salah satu daerah yang sarat akan sejarah sehingga menjadi bagian dari kepingan Republik Indonesia Ini. Untuk itu, Tidore harus menjadi perhatian tidak hanya mengenang para pelaku sejarahnya tapi bagaimana warisan yang telah ditanamkan harus dijadikan sebagai sejarah baru untuk Tidore yang sekarang dan ke depan.

Dirinya kemudian menjelaskan, kedatangannya ke Maluku Utara dalam rangka mencari solusi dari berbagai aspirasi masyarakat yang disampaikan oleh Gubernur kepada Presiden saat melakukan kunjungan ke Maluku Utara.

“Intinya bagaimana Sofifi ini bisa maju, bisa berkembang termasuk di daerah yang berdekatan dengan Sofifi,” katanya.

Menurutnya, Tim Percepatan Pembentukan Kawasan Khusus Ibu Kota Sofifi ini punya tujuan untuk mencari solusi terbaik setelah Presiden menerima baik usulan Gubernur lalu menginstruksikan kepada Menteri Dalam Negeri untuk langsung membentuk Tim.

“Kami bersama rombongan hadir ke sini tidak ada niat lain kecuali bagaimana kita merumuskan, membangun kolaborasi, sinergi, kemitraan dan kerjasama untuk mencari formulasi terbaik membangun kota Sofifi dan sekitarnya,” ungkapnya.

Apep Fajar Kurniawan juga menyentil bahwa kedatangan rombongannya ke Maluku Utara tidak ada satupun misi untuk membentuk Daerah Otonomi Baru. Untuk itu, tidak perlu cemas atau khawatir apalagi sampai mengembangkan perspektif negatif.

“Kita harus punya satu niat dan spirit bersama dalam membangun Kota Sofifi semoga apa yang diharapkan dapat terwujud dalam waktu yang tidak lama,” katanya.

Sementara Direktur Kawasan Kota dan Perbatasan Negara, Thomas Umbu Pati juga menekankan bahwa kedatangan pihaknya tidak ada kaitan dengan DOB melainkan kawasan khusus.

Menurutnya, kawasan khusus ini karena ada strategi kepentingan nasional dalam rangka mendorong percepatan pembangunan Ibu Kota Provinsi. Dirinya menjelaskan, kenapa ibu Kota Provinsi di Sofifi ini sudah lama terbentuk tapi proses perkembangannya kurang optimal sehingga kemudian tim datang untuk mendiagnosa masalah-masalah apa yang menghambat baik dari sisi kewenangan, tata ruang, kelembagaan, anggaran dan aspek lainnya.

Pihaknya juga optimis untuk meramu berbagai persoalan secara komprehensif lalu kemudian kembali ke Jakarta untuk merumuskan atau melahirkan kebijakan seperti apa yang mampu mengatasi berbagai masalah yang ada.

“Kami juga akan mengkaji aspirasi empat kecamatan di wilayah Oba sehingga Sofifi dapat berjalan secara optimal,” terangnya.

Sekedar diketahui, dalam pertemuan tersebut juga di dampingi oleh Staf Ahli Gubernur Idham Umasangadji dan Karo PKKP Malut, Rahwan K. Suamba. (mn)

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Makan Nanas Bisa Turunkan Kolesterol, Mitos atau Fakta? Begini Penjelasan Dokter

Jakarta - Kolesterol tinggi menjadi masalah kesehatan yang kerap muncul setelah lebaran. Hal ini disebabkan oleh banyaknya makanan dengan kandungan kolesterol tinggi yang dikonsumsi selama...

Alasan TNI Kini Gunakan Istilah OPM di Papua

Jakarta - Panglima TNI Jenderal Agus Subiyanto menyebut kelompok bersenjata di Papua dengan nama Organisasi Papua Merdeka atau OPM. Istilah yang sebelumnya dipakai oleh TNI adalah...

Mengintip Kekuatan Militer Iran yang Disebut Segera Serang Israel

Jakarta - Iran disebut bakal segera menyerang Israel dalam 24-48 jam ke depan. Serangan itu buntut penyerangan yang dilakukan Israel terlebih dahulu ke konsulat Iran...

Pemerintah Tetapkan Idul Fitri 1 Syawal 1445 H Jatuh pada Rabu 10 April 2024

JAKARTA - Hasil Sidang Isbat Kementerian Agama (Kemenag) RI menetapkan 1 Syawal 1445 Hijriah jatuh pada Rabu, 10 April 2024. Keputusan disampaikan Menteri Agama (Menag) Yaqut...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

Suami Prioritaskan Ibunya atau Istri?, Ini Penjelasan dalam Alquran dan Hadist

Jakarta – Seorang suami memiliki peran dan tanggung jawab yang lebih besar, di antaranya adalah peranan dan tanggung jawabnya kepada istrinya. Karena seorang istri...

Lima Hadits Rasulullah SAW Tentang Keistimewaan Wanita Salihah

Jakarta - Wanita adalah salah satu makhluk ciptaan Allah SWT yang mulia. Wanita memiliki kedudukan yang sangat agung dalam Islam. Islam sangat menjaga harkat,...

25 Ciri dan Gejala Orang yang Perlu Diruqyah

Jakarta - Kita mungkin bisa merasakan ketika tubuh mengalami sesuatu yang berhubungan dengan dunia medis. Namun, ada beberapa hal yang justru terjadi pada tubuh...

Apa Jawaban Jazakalla Khairan? Ini Balasannya dan Arti Lengkapnya

Jakarta - Ucapan 'Jazakalla Khairan' biasa diucapkan ketika sesorang menerima kebaikan dari orang lain. Lantas, apa jawaban 'Jazakalla Khairan'? Nabi Muhammad SAW menganjurkan umat Islam untuk...

Mengenal Hadits Qudsi dan Contoh-contohnya

Jakarta - Hadits secara bahasa berarti Al-Jadiid (الجديد) yang artinya adalah sesuatu yang baru. Sedangkan hadits menurut istilah para ahli hadits adalah : مَا أُضِيْفُ...