Fenomena Ajaib, Setahun Sekali Laut Pulau Jindo ‘Terbelah’

Jakarta – Kisah Nabi Musa membelah Laut Merah untuk menyelamatkan umat Islam dari kejaran pasukan Firaun tertuang dalam Surat Taha ayat 77 di Al Quran.

Di zaman modern, momen “lautan terbelah” juga banyak terjadi di penjuru dunia karena fenomena alam berupa pasang surut air laut.

Salah satunya yang terjadi setiap tahun di Pulau Jindo, Provinsi Jeollanam-do, Korea Selatan.

Setiap akhir Maret, ribuan orang berduyun-duyun ke ujung selatan Korea Selatan untuk mengikuti Jindo Miracle Sea Road Festival (Festival Jalan Laut Keajaiban Jindo).

Acara tersebut merayakan momen di mana Laut Jindo terbuka hingga hamparan pasir sepanjang 2,8 kilometer dan lebar 40 meter yang menghubungkan dua pulau, Pulau Jindo dan Pulau Modo, dapat dijejak manusia.

Peristiwa yang berdurasi satu jam tersebut bisa terjadi dua kali sehari hingga akhirnya air laut kembali pasang.

Legenda yang beredar di masyarakat setempat mengatakan bahwa kejadian luar biasa ini adalah karya dewa laut, meski penjelasan ilmiah menyatakan bahwa pada dasarnya momen ini terjadi karena gravitasi bumi yang sempurna.

Selama hamparan pasir terlihat berhari-hari, pengunjung festival bisa jalan-jalan santai dari Pulau Jindo ke Pulau Modo, mencari kerang, dan berfoto.

Mengutip The Culture Trip, keunikan Pulau Jindo tersiar di dunia sejak tahun 1970-an, setelah Pierre Landy, mantan Duta Besar Prancis untuk Korea Selatan, menyamakannya dengan mukjizat Musa dalam Alkitab dalam wawancaranya dengan sebuah surat kabar Prancis.

Jika dibahas dari sisi sains, penjelasan soal fenomena ini cukup sederhana.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa pasang surut air laut disebabkan oleh siklus gravitasi dan rotasi bumi, matahari, dan bulan.

Berbeda siklus, maka berbeda pula pasang surut air lautnya. Pada siklus tertentu, air laut di Pulau Jindo surut dan terbitlah “jalan Musa” ini.

Mengenai hamparan pasir yang timbul saat air laut surut juga memiliki penjelasannya sendiri: pesisir Pulau Jindo dan Pulau Modo yang berombak tenang membuat pasir dan mengendap di bawahnya.

Selama bentuk dan lokasi pulau-pulau dan Selat Myeongnyang di sebelah timur Pulau Jindo tidak berubah, maka fenomena alam ini akan terus ada setiap tahunnya.

Walau sudah ada penjelasan ilmiah, namun legenda tentang dewa tetap menjadi magnet utama kedatangan wisata ke Pulau Jindo saat fenomena alam ini terjadi.

Menurut legenda setempat, Pulau Jindo pernah dihuni oleh harimau. Ketika makhluk-makhluk itu mulai mengancam desa-desa setempat, penduduk kota tidak punya pilihan selain melarikan diri ke Pulau Modo.

Namun seorang nenek bernama Ppong secara tidak sengaja tertinggal.

Putus asa untuk berada bersama orang yang dicintainya, dia berdoa hari demi hari kepada Yongwang, dewa lautan, sampai akhirnya dia memberitahunya dalam mimpi bahwa pelangi akan muncul di laut sehingga dia bisa menyeberanginya.

Dia bangun keesokan paginya untuk menemukan bahwa laut telah terbelah dan jalan pelangi membawanya ke pulau tempat keluarganya telah menunggunya.

Patung Nenek Ppong yang terlihat sedang berdoa di samping harimau ada di tepi pantai Pulau Jindo untuk mengenangnya.

Mengutip Yonhap News Agency pada Jumat (16/4), Jindo Miracle Sea Road Festival ke-42 di Pulau Jindo akan diadakan secara daring dari 27 hingga 29 April 2021, karena pembatasan perjalanan demi menekan angka penularan virus Corona.

Wisatawan bisa menikmati terbelahnya air laut Pualu Jindo pada tahun ini melalui YouTube dan Facebook.

Selain peristiwa surutnya air laut, wisatawan juga dapat menyaksikan ritual pemberian penghormatan kepada tokoh mitos lokal Nenek Ppong. (CNNIndonesia.com)

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Luar Biasa, Indonesia U-23 Satu-satunya Tim Pot 4 di Perempat Final

Jakarta - Timnas Indonesia U23 menjadi satu-satunya tim non-unggulan atau Pot 4 yang berhasil lolos ke perempat final Piala Asia U-23 2024. Indonesia bersama Malaysia,...

Mengenal eSIM Telkomsel, Ini Cara Beli dan Aktivasinya

Jakarta - Perkembangan teknologi membuat segalanya menjadi lebih praktis. Salah contohnya yaitu eSIM. eSIM atau embedded SIM adalah bentuk baru dari kartu SIM fisik menjadi non...

Menko Polhukam: 3,2 Juta WNI Bermain Judi Online di 2023

Jakarta - Menko Polhukam Hadi Tjahjanto mengatakan ada peningkatan jumlah kasus judi online di Indonesia secara signifikan sejak tahun 2017. Tercatat ada 3,2 WNI yang...

Nasdem-PKB Sepakat Tutup Buku Lama, Buka Lembaran Baru

JAKARTA - Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh bersama Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muaimin Iskandar menggelar pertemuan di Nasdem Tower, Gondangdia, Jakarta Pusat, Selasa (23/4/2024). Surya mengatakan,...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

Suami Prioritaskan Ibunya atau Istri?, Ini Penjelasan dalam Alquran dan Hadist

Jakarta – Seorang suami memiliki peran dan tanggung jawab yang lebih besar, di antaranya adalah peranan dan tanggung jawabnya kepada istrinya. Karena seorang istri...

Lima Hadits Rasulullah SAW Tentang Keistimewaan Wanita Salihah

Jakarta - Wanita adalah salah satu makhluk ciptaan Allah SWT yang mulia. Wanita memiliki kedudukan yang sangat agung dalam Islam. Islam sangat menjaga harkat,...

25 Ciri dan Gejala Orang yang Perlu Diruqyah

Jakarta - Kita mungkin bisa merasakan ketika tubuh mengalami sesuatu yang berhubungan dengan dunia medis. Namun, ada beberapa hal yang justru terjadi pada tubuh...

Apa Jawaban Jazakalla Khairan? Ini Balasannya dan Arti Lengkapnya

Jakarta - Ucapan 'Jazakalla Khairan' biasa diucapkan ketika sesorang menerima kebaikan dari orang lain. Lantas, apa jawaban 'Jazakalla Khairan'? Nabi Muhammad SAW menganjurkan umat Islam untuk...

Mengenal Hadits Qudsi dan Contoh-contohnya

Jakarta - Hadits secara bahasa berarti Al-Jadiid (الجديد) yang artinya adalah sesuatu yang baru. Sedangkan hadits menurut istilah para ahli hadits adalah : مَا أُضِيْفُ...