Fenomena Ajaib, Setahun Sekali Laut Pulau Jindo ‘Terbelah’

Jakarta – Kisah Nabi Musa membelah Laut Merah untuk menyelamatkan umat Islam dari kejaran pasukan Firaun tertuang dalam Surat Taha ayat 77 di Al Quran.

Di zaman modern, momen “lautan terbelah” juga banyak terjadi di penjuru dunia karena fenomena alam berupa pasang surut air laut.

Salah satunya yang terjadi setiap tahun di Pulau Jindo, Provinsi Jeollanam-do, Korea Selatan.

Setiap akhir Maret, ribuan orang berduyun-duyun ke ujung selatan Korea Selatan untuk mengikuti Jindo Miracle Sea Road Festival (Festival Jalan Laut Keajaiban Jindo).

Acara tersebut merayakan momen di mana Laut Jindo terbuka hingga hamparan pasir sepanjang 2,8 kilometer dan lebar 40 meter yang menghubungkan dua pulau, Pulau Jindo dan Pulau Modo, dapat dijejak manusia.

Peristiwa yang berdurasi satu jam tersebut bisa terjadi dua kali sehari hingga akhirnya air laut kembali pasang.

Legenda yang beredar di masyarakat setempat mengatakan bahwa kejadian luar biasa ini adalah karya dewa laut, meski penjelasan ilmiah menyatakan bahwa pada dasarnya momen ini terjadi karena gravitasi bumi yang sempurna.

Selama hamparan pasir terlihat berhari-hari, pengunjung festival bisa jalan-jalan santai dari Pulau Jindo ke Pulau Modo, mencari kerang, dan berfoto.

Mengutip The Culture Trip, keunikan Pulau Jindo tersiar di dunia sejak tahun 1970-an, setelah Pierre Landy, mantan Duta Besar Prancis untuk Korea Selatan, menyamakannya dengan mukjizat Musa dalam Alkitab dalam wawancaranya dengan sebuah surat kabar Prancis.

Jika dibahas dari sisi sains, penjelasan soal fenomena ini cukup sederhana.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa pasang surut air laut disebabkan oleh siklus gravitasi dan rotasi bumi, matahari, dan bulan.

Berbeda siklus, maka berbeda pula pasang surut air lautnya. Pada siklus tertentu, air laut di Pulau Jindo surut dan terbitlah “jalan Musa” ini.

Mengenai hamparan pasir yang timbul saat air laut surut juga memiliki penjelasannya sendiri: pesisir Pulau Jindo dan Pulau Modo yang berombak tenang membuat pasir dan mengendap di bawahnya.

Selama bentuk dan lokasi pulau-pulau dan Selat Myeongnyang di sebelah timur Pulau Jindo tidak berubah, maka fenomena alam ini akan terus ada setiap tahunnya.

Walau sudah ada penjelasan ilmiah, namun legenda tentang dewa tetap menjadi magnet utama kedatangan wisata ke Pulau Jindo saat fenomena alam ini terjadi.

Menurut legenda setempat, Pulau Jindo pernah dihuni oleh harimau. Ketika makhluk-makhluk itu mulai mengancam desa-desa setempat, penduduk kota tidak punya pilihan selain melarikan diri ke Pulau Modo.

Namun seorang nenek bernama Ppong secara tidak sengaja tertinggal.

Putus asa untuk berada bersama orang yang dicintainya, dia berdoa hari demi hari kepada Yongwang, dewa lautan, sampai akhirnya dia memberitahunya dalam mimpi bahwa pelangi akan muncul di laut sehingga dia bisa menyeberanginya.

Dia bangun keesokan paginya untuk menemukan bahwa laut telah terbelah dan jalan pelangi membawanya ke pulau tempat keluarganya telah menunggunya.

Patung Nenek Ppong yang terlihat sedang berdoa di samping harimau ada di tepi pantai Pulau Jindo untuk mengenangnya.

Mengutip Yonhap News Agency pada Jumat (16/4), Jindo Miracle Sea Road Festival ke-42 di Pulau Jindo akan diadakan secara daring dari 27 hingga 29 April 2021, karena pembatasan perjalanan demi menekan angka penularan virus Corona.

Wisatawan bisa menikmati terbelahnya air laut Pualu Jindo pada tahun ini melalui YouTube dan Facebook.

Selain peristiwa surutnya air laut, wisatawan juga dapat menyaksikan ritual pemberian penghormatan kepada tokoh mitos lokal Nenek Ppong. (CNNIndonesia.com)

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Mendiang Uje Punya Anak dari Istri Kedua, Umi Pipik Kepikiran Terus

Jakarta - Pipik Dian Irawati buka-bukaan dipoligami oleh mendiang Ustaz Jefri Al Buchori. Pipik bicara setelah 8 tahun suaminya meninggal dunia. Menurut wanita yang akrab...

Ini Isyarat Zidane Mau Tinggalkan Real Madrid di Akhir Musim?

Madrid - Belum bisa dipastikan apakah Zenedine Zidane masih akan melatih Real Madrid di musim depan. Kini, Zidane tampak mengisyaratkan ingin angkat kaki. Pelatih Prancis itu masih...

WHO Peringatkan Covid-19 Tahun Ini Bakal Lebih Parah

JENEWA - Badan Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan, wabah Covid-19 pada tahun ini bisa lebih parah daripada sebelumnya. Badan kesehatan di bawah PBB itu menyerukan agar...

Jokowi: RI Kutuk Keras Serangan Israel, Agresi Harus Segera Dihentikan!

Jakarta - Serangan Israel ke Palestina menelan ratusan korban jiwa, termasuk perempuan dan anak-anak. Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan Indonesia mengutuk keras serangan ini. Presiden...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

“Kupas” PT.Karapoto Bersama OJK dan DPRD

TERNATE,Beritamalut.co-Komisi II DPRD Kota Ternate, Kamis (8/3/2018) gelar pertamuan dengan pihak Otoritas Jasa Keuangan (OJK) wilayah Sulawesi Utara, Maluku Utara dan Gorontalo, kemudian dari...

Seorang Mahasiswi Ditemukan Meninggal di Halaman Tempat Tinggalnya

TERNATE, Beritamalut.co - Warga Kelurahan Sasa, Kecamatan Ternate Selatan, Kota Ternate digegerkan dengan penemuan sesosok mayat jenis kelamin perempuan yang diketahui bernama Aprilita Suryanti...

Jembatan Temadore Solusi Jalur Penghubung Ternate-Maitara-Tidore

MAITARA,Beritamalut.co-Konsep pembangunan jembatan penghubung antara pulau Ternate, Maitara dan Tidore (Temadora) dapat menjadi pilihan sebagai jalur penghubung antara tiga daerah itu dan sekitaranya. Inilah yang...

Ketika Ternate Mendadak Seperti Kota di Eropa

TERNATE, Beritamalut.co-Kota Ternate, dari pagi hingga sore tadi mendadak dipadati turis mancanegara setelah kapal pesiar MS Artania sandar di pelabuhan A. Yani, Ternate, Jumat...

Seorang Ayah di Ternate Barat Tiga Kali Setubuhi Putri Kandungnya

TERNATE, Beritamalut.co - Seorang warga di Kecamatan Ternate Barat inisial R alias Man yang sehari-hari sebagai sopir angkot babak belur diamuk warga, Rabu (14/10/2020)...