Kecaman Turki hingga RI Kala Israel Serang Warga Palestina di Al-Aqsa

Jakarta – Sejumlah negara ramai-ramai melontarkan kecaman terhadap serangan polisi Israel kepada warga Palestina di Masjid Al-Aqsa. Turki hingga Indonesia termasuk yang mengecam keras tindakan Israel ini.

Sebagaimana diketahui, bentrokan berdarah antara polisi Israel dengan warga Palestina yang ada di masjid Al-Aqsa pecah. Bentrokan yang membuat ratusan orang terluka ini terjadi usai buka puasa.

Sedikitnya 178 warga Palestina mengalami luka-luka dalam bentrokan dengan polisi Israel di Masjid Al-Aqsa, Yerusalem, pada Jumat (7/5) malam waktu setempat. Polisi Israel menggunakan peluru karet dan granat kejut terhadap warga Palestina yang melemparkan batu ke arah mereka.

Seperti dilansir Reuters, Sabtu (8/5/2021), bentrokan ini pecah saat kemarahan memuncak di kalangan warga Palestina terkait potensi penggusuran sejumlah keluarga Palestina dari rumah-rumah mereka yang tanahnya diklaim oleh para pemukim Yahudi yang menggugat ke pengadilan.

Negara-negara Arab

Penolakan tegas disampaikan oleh Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA) dan Oman, terhadap rencana Israel untuk menggusur sejumlah keluarga Palestina dari rumah-rumah mereka di Yerusalem, khususnya Sheikh Jarrah, yang memicu bentrokan berdarah itu.

“Arab Saudi menolak rencana dan langkah Israel untuk mengusir puluhan warga Palestina dari rumah-rumah mereka di Yerusalem dan menerapkan kedaulatan Israel atas mereka,” demikian pernyataan Kementerian Luar Negeri Saudi.

UEA yang baru saja menormalisasi hubungan dengan Israel tahun lalu, menyatakan ‘kecaman keras’ atas rencana penggusuran tersebut.

Menteri Luar Negeri UEA, Khalifa Al-Marar, mendorong otoritas Israel ‘memikul tanggung jawab mereka — sesuai dengan hukum internasional — untuk memberikan perlindungan yang diperlukan bagi hak-hak warga sipil Palestina untuk menjalankan agama mereka, dan untuk mencegah praktik yang melanggar kesucian Masjid Al-Aqsa yang suci’.

Dalam pernyataan terpisah, Oman juga menyampaikan penolakan atas kebijakan dan prosedur untuk menggusur warga Palestina dari rumah-rumah mereka di Yerusalem.

“Menegaskan posisinya teguh dalam mendukung hak yang sah untuk membentuk negara Palestina yang merdeka di perbatasan tahun 1967, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya,” demikian penegasan Kesultanan Oman dalam pernyataannya.

Pada Minggu (9/5) waktu setempat, Yordania mendesak Israel untuk menghentikan serangan ‘barbar’ terhadap jemaah Masjid Al-Aqsa. “Apa yang dilakukan polisi dan pasukan khusus Israel, mulai dari melakukan pelanggaran terhadap masjid hingga menyerang jemaah, merupakan (perilaku) barbar yang ditolak dan dikecam,” tegas pemerintahan Yordania dalam pernyataannya.

Turki

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan mengutuk bentrok antara polisi Israel dan warga Palestina di Masjid Al-Aqsa, Yarusalem. Erdogan menyebut tindakan polisi itu sebagai ‘serangan keji Israel’.

Dilansir AFP, Minggu (9/5/2021) lebih dari 200 orang terluka ketika polisi anti huru-hara Israel bentrok dengan warga Palestina di kompleks masjid Al-Aqsa Jumat malam. Peristiwa ini menutup seminggu kekerasan di Kota Suci dan Tepi Barat yang diduduki Israel.

“Kami mengutuk keras serangan keji terhadap masjid Al-Aqsa… yang sayangnya dilakukan setiap Ramadhan,” kata Erdogan di Twitter.

“Kami akan terus berada di sisi saudara dan saudari Palestina dalam segala situasi,” kata Erdogan.

Sementara itu, Menteri luar negeri Turki pada Jumat waktu setempat mendesak pemerintah Israel untuk mengakhiri kebijakan “agresif dan provokatif” terhadap Palestina.

Selain itu, ada sekitar 300 orang berdemonstrasi pada hari Sabtu di luar konsulat Israel di Istanbul. Aksi itu untuk mendukung orang-orang Palestina di Yerusalem.

Indonesia

Indonesia juga turut mengecam tindakan keji Israel. Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengecam aksi kekerasan polisi Israel terhadap warga Palestina di Masjid Al-Aqsa, Yerusalem. Jokowi menilai aksi kekerasan dan penggusuran terhadap warga Palestina tersebut tak boleh diabaikan.

Pernyataan itu disampaikan Jokowi melalui akun Twitter-nya, Senin (10/5/2021). Jokowi menuliskan pernyataannya dalam bahasa Inggris.

“Pengusiran paksa warga Palestina dari Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur, dan penggunaan kekerasan terhadap warga sipil Palestina di Masjid Al-Aqsa tidak boleh diabaikan,” kata Jokowi yang diterjemahkan dari bahasa Inggris.

Jokowi mengatakan Indonesia mendesak Dewan Keamanan PBB mengambil tindakan tegas atas aksi kekerasan Israel tersebut. Dia memastikan Indonesia akan terus berpihak pada rakyat Palestina.

“Indonesia mengutuk tindakan tersebut dan mendesak Dewan Keamanan PBB untuk mengambil tindakan atas pelanggaran berulang yang dilakukan oleh Israel. Indonesia akan terus berpihak pada rakyat Palestina,” tuturnya. (detikcom)

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Lolos Tingkat Daerah, 4 Calon Akpol Asal Malut Akan Ikuti Seleksi Tingkat Pusat

TERNATE, Beritamalut.co - Kepolisian Daerah Maluku Utara melalui Biro Sumber Daya Manusia, Rabu (23/6/2021) sore tadi gelar sidang terbuka penentuan kelulusan Akhir tingkat panda...

2.801 Personel TNI-Polri Amankan Sidang Vonis Rizieq Besok

Jakarta - Sebanyak 2.801 personel gabungan TNI-Polri diterjunkan untuk mengamankan sidang pembacaan vonis terdakwa Rizieq Shihab di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Kamis (24/6) besok. "Jumlahnya...

Situasi yang Buat Portugal Tersingkir dari Euro 2020

Jakarta - Timnas Portugal menghadapi momen genting di Euro 2020 (Euro 2021). Berikut situasi yang membuat Portugal tersingkir dari Piala Eropa. Portugal yang berstatus juara...

Di Jember, Dana Covid-19 Rp 107 Miliar Tak Bisa Dipertanggungjawabkan

Jember – Temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) terkait dana Covid-19 Pemkab Jember sebesar Rp 107 miliar yang tidak bisa dipertanggungjawabkan membuat Bupati Jember Hendy...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

“Kupas” PT.Karapoto Bersama OJK dan DPRD

TERNATE,Beritamalut.co-Komisi II DPRD Kota Ternate, Kamis (8/3/2018) gelar pertamuan dengan pihak Otoritas Jasa Keuangan (OJK) wilayah Sulawesi Utara, Maluku Utara dan Gorontalo, kemudian dari...

Seorang Mahasiswi Ditemukan Meninggal di Halaman Tempat Tinggalnya

TERNATE, Beritamalut.co - Warga Kelurahan Sasa, Kecamatan Ternate Selatan, Kota Ternate digegerkan dengan penemuan sesosok mayat jenis kelamin perempuan yang diketahui bernama Aprilita Suryanti...

Jembatan Temadore Solusi Jalur Penghubung Ternate-Maitara-Tidore

MAITARA,Beritamalut.co-Konsep pembangunan jembatan penghubung antara pulau Ternate, Maitara dan Tidore (Temadora) dapat menjadi pilihan sebagai jalur penghubung antara tiga daerah itu dan sekitaranya. Inilah yang...

Ketika Ternate Mendadak Seperti Kota di Eropa

TERNATE, Beritamalut.co-Kota Ternate, dari pagi hingga sore tadi mendadak dipadati turis mancanegara setelah kapal pesiar MS Artania sandar di pelabuhan A. Yani, Ternate, Jumat...

Seorang Ayah di Ternate Barat Tiga Kali Setubuhi Putri Kandungnya

TERNATE, Beritamalut.co - Seorang warga di Kecamatan Ternate Barat inisial R alias Man yang sehari-hari sebagai sopir angkot babak belur diamuk warga, Rabu (14/10/2020)...

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/beritam1/public_html/wp-includes/functions.php on line 4673