Mengapa Setelah Divaksinasi Covid-19 Masih Bisa Terinfeksi dan Menularkan Virus Corona?

JAKARTA – Sejak pandemi Covid-19 mulai menyebar, berbagai mitos beredar terkait virus corona, mulai dari menghirup air panas dan mengonsumsi lemon untuk membunuh virus corona, tidak akan tertular lagi jika sudah pernah terinfeksi, hingga sekarang muncul mitos-mitos soal vaksin Covid-19.

Bahkan, tak sedikit orang yang meyakini bahwa setelah mendapatkan dua dosis suntik vaksin Covid-19, dirinya akan kebal dari infeksi virus corona.

Faktanya, menurut Spesialis penyakit menular Lyssette Cardona, MD dari Cleveland Clinic, vaksinasi memang menjadi salah satu senjata terbaik dalam memerangi Covid-19, tapi mendapatkan vaksin Covid-19 tidak membuat siapa pun kebal terhadap Covid-19, sekalipun telah mendapat dosis lengkap.

Anda mungkin berharap, bisa segera terbebas dari pembatasan sosial dan keharusan memakai masker, sehingga bisa merasakan kembali kehidupan normal seperti sebelum corona, tetapi Dr. Cardona memperingatkan bahwa sekarang bukan saatnya untuk lengah. Masih ada kemungkinan Anda bisa terinfeksi.

Vaksin Covid-19 melindungi diri dari gejala parah dan kematian

Dr. Cardona menegaskan, bahwa tidak ada vaksin yang menawarkan perlindungan 100% terhadap penyakit, namun memberikan Anda kesempatan yang lebih baik untuk melawan efek infeksi jika terpapar virus SARS-CoV2 penyebab Covid-19.

“Mendapatkan vaksinasi lengkap, berarti Anda telah menyelesaikan serangkaian vaksin Covid-19, seperti yang direkomendasikan, untuk perlindungan terbaik terhadap komplikasi parah, seperti rawat inap dan atau kematian,” jelasnya.

Lalu, bagaimana seseorang yang sudah divaksinasi bisa terinfeksi Covid-19?

“Kami telah mendengar kasus di mana orang yang berada di antara dosis satu dan dua atau orang yang telah menerima kedua dosis, kemudian masih dinyatakan positif atau terinfeksi Covid-19,” ujar Dr. Cordona

Bagaimana hal itu bisa terjadi, Dr. Cardona mengaitkan hal tersebut dengan risiko pajanan atau di mana orang berada dalam proses vaksinasi.

Ia menekankan, imunisasi dengan vaksin Covid-19 memberikan perlindungan terbaik dalam waktu dua minggu setelah divaksinasi penuh, yaitu setelah vaksin dosis kedua disuntikan.

Jika seseorang dinyatakan positif Covid-19 atau jatuh sakit beberapa hari kemudian, kemungkinan besar mereka terpapar sebelum divaksinasi sepenuhnya.

“Ada juga kasus penyakit dan atau paparan yang dilaporkan setelah vaksin, tetapi komplikasi penyakit pada mereka yang belum divaksinasi tampak lebih besar,” ujarnya.

Apakah dengan begitu, juga dapat menularkan virus corona ke orang lain?

Meskipun memungkinkan, Dr. Cardona mengatakan bahwa kemampuan untuk menularkan Covid-19 setelah mendapatkan vaksin dosis lengkap, kemungkinannya lebih rendah.

Dia menambahkan, meski demikian, hal tersebut mungkin bisa ‘menyerang’ orang yang tidak memiliki respons imun yang baik terhadap vaksin.

“Orang tua, mereka yang memiliki kondisi kekebalan atau kesehatan kronis atau mereka yang memiliki gangguan kesehatan yang sebelumnya, mungkin tidak memiliki respons perlindungan terbaik terhadap vaksin, seperti vaksin Covid-19,” katanya.

“Kami masih mengumpulkan data dan melakukan penelitian berkelanjutan tentang respons vaksin pada populasi yang rentan ini,” lanjutnya.

Berapa lama vaksin Covid-19 bertahan di tubuh kita?

Menurut Dr. Cardona dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), kerangka waktu yang tepat untuk perlindungan belum diketahui saat ini.

Ketika Anda memikirkannya, kita semua menoleransi vaksin secara berbeda. Jadi, komunitas ilmiah hingga saat ini masih mempelajari kekebalan alami dan kekebalan yang diinduksi vaksin terkait Covid-19.

“Kami tidak tahu persis berapa lama vaksin akan melindungi kita setelah divaksinasi sepenuhnya. Namun, CDC dan para ahli masih bekerja untuk menentukan jawaban atas pertanyaan ini dan akan terus memberi tahu kita tentang perubahan apa pun.”

“Tetapi satu hal yang kami tahu adalah, bahwa vaksinasi masih merupakan pilihan yang lebih aman untuk mencegah penyakit serius bagi Anda, orang yang Anda cintai, dan untuk kepentingan komunitas kita,” tegasnya.

Sehingga, jika Anda belum divaksinasi atau belum menyelesaikan seri vaksinasi, Dr. Cardona merekomendasikan untuk segera melakukannya.

“Jika Anda mengalami kondisi tertentu yang mengharuskan Anda menunda untuk menyelesaikan rangkaian vaksinasi, maka tetap dapatkan dosis kedua, tanpa harus mengulang dosis pertama,” pungkasnya. (Kompas.com)

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Wakili Wali Kota, Sekda Salurkan Bantuan Bagi Korban Kebakaran di Bastiong Karance

TERNATE, Beritamalut.co — Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Ternate, Rizal Marsaoly menyerahkan bantuan sosial kepada korban musibah kebakaran di RT.03/RW.04, lingkungan Kelurahan Bastiong Karance, Kecamatan...

Jejak Kasus Selingkuh Mertua dan Menantu yang Berujung Vonis Zina

Jakarta - Kasus hubungan perselingkuhan antara menantu dan mertua di Kota Serang, Banten, yang diviralkan Norma Risma pada awal 2023 memasuki babak baru. Terdakwa Rozi dan...

Cara Agar Orang Tidak Bisa Chat ke WhatsApp Tanpa Harus Diblokir, Mudah!

Jakarta - Kamu bisa membuat orang lain tidak bisa mengirim pesan WhatsApp tanpa harus memblokir kontaknya. Caranya pun mudah dan tidak akan diketahui oleh orang tersebut. Kamu...

Sumatra Terdeteksi Simpan Kekuatan Megathrust Paling Dahsyat

Jakarta - Pulau Sumatera terdeteksi menyimpan kekuatan megathrust paling dahsyat di antara wilayah lainnya di Indonesia. Simak penjelasannya. Megathrust adalah daerah pertemuan antar-lempeng tektonik Bumi yang...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

Suami Prioritaskan Ibunya atau Istri?, Ini Penjelasan dalam Alquran dan Hadist

Jakarta – Seorang suami memiliki peran dan tanggung jawab yang lebih besar, di antaranya adalah peranan dan tanggung jawabnya kepada istrinya. Karena seorang istri...

Lima Hadits Rasulullah SAW Tentang Keistimewaan Wanita Salihah

Jakarta - Wanita adalah salah satu makhluk ciptaan Allah SWT yang mulia. Wanita memiliki kedudukan yang sangat agung dalam Islam. Islam sangat menjaga harkat,...

25 Ciri dan Gejala Orang yang Perlu Diruqyah

Jakarta - Kita mungkin bisa merasakan ketika tubuh mengalami sesuatu yang berhubungan dengan dunia medis. Namun, ada beberapa hal yang justru terjadi pada tubuh...

Apa Jawaban Jazakalla Khairan? Ini Balasannya dan Arti Lengkapnya

Jakarta - Ucapan 'Jazakalla Khairan' biasa diucapkan ketika sesorang menerima kebaikan dari orang lain. Lantas, apa jawaban 'Jazakalla Khairan'? Nabi Muhammad SAW menganjurkan umat Islam untuk...

Mengenal Hadits Qudsi dan Contoh-contohnya

Jakarta - Hadits secara bahasa berarti Al-Jadiid (الجديد) yang artinya adalah sesuatu yang baru. Sedangkan hadits menurut istilah para ahli hadits adalah : مَا أُضِيْفُ...