Malaysia Cari 16 WNI Hilang Akibat Kapal Tenggelam di Johor Bahru

Jakarta – Badan Keamanan Maritim Malaysia masih mencari 16 warga Indonesia yang hilang setelah kapal yang mengangkut TKI ilegal tenggelam di perairan Negeri Jiran pada Rabu pekan ini.

Maritim Malaysia menuturkan hingga Sabtu (18/12) pagi tidak ada temuan korban baru setelah satu korban lainnya ditemukan tewas pada Jumat. Dengan begitu, masih tersisa 16 penumpang kapal yang masih hilang.

“Pencarian di laut masih mengalami kendala karena cuaca kurang bagus masih bertahan dengan ombak besar setinggi tiga hingga lima meter yang juga menghalangi jarak pandang,” ujar Wakil Direktur Operasi Maritim Johor Bahru Malaysia, Kapten Simon Templer, seperti dilansir dari Antara.

Saat ini, Maritim Malaysia menuturkan proses pencarian korban masih berlanjut di hari keempat pasca-kejadian dengan dibantu dua pesawat dari Badan Penegakan Maritim Malaysia (Maritim Malaysia), Pasukan Operasi Udara (PGU), Polisi Pemerintah Malaysia (PDRM), empat aset laut dari Maritim Malaysia, Angkatan Laut Pemerintah Malaysia (TLDM), dan PDRM Marine Police Force (PPM).

Proses pencarian korban ini dipimpin oleh Maritime Rescue Sub Center (MRSC) Johor Bahru.

Sektor pencarian via udara pun diperluas menjadi 76,5 mil laut persegi dan 106,02 mil laut persegi. Sementara itu, wilayah pencarian di laut mencakup total 182,5 mil laut persegi meliputi Tanjung Balau sampai Sungai Rengit.

Pencarian di pantai dilanjutkan oleh agen pendamping dari Angkatan Bersenjata Malaysia (ATM), Departemen Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Malaysia (JBPM), Kepolisian Kerajaan Malaysia (PDRM), dan juga Agensi Pertahanan Sipil Malaysia (APM).

Total sebanyak 77 personel dikerahkan untuk melakukan pencarian di darat, udara, dan laut.

Sementara itu, Koordinator Fungsi Pensosbud KJRI Johor Bahru, Andita Putri Purnama, mengatakan sejak hari pertama kejadian, pihaknya telah berkoordinasi dengan aparat Malaysia dan menurunkan tim ke lapangan untuk berkoordinasi dengan aparat setempat.

Andita juga menuturkan pihaknya telah mengirim tim untuk membantu aparat Malaysia mengidentifikasi korban dan dokumen-dokumen yang ditemukan di lokasi kejadian.

Pada Rabu (15/12), sebuah kapal bot berisi sekitar 60-an WNI tenggelam di perairan dekat Johor Bahru. Perahu itu hendak membawa puluhan WNI yang ingin masuk ke Malaysia secara ilegal.

Sejauh ini, KJRI Johor Bahru menyatakan total 21 WNI tewas dan 13 lainnya selamat dalam kecelakaan itu.

Sebanyak 21 WNI yang meninggal dunia terdiri dari 15 laki-laki dan enam perempuan. Sementara itu, 13 orang yang selamat kini masih diamankan pejabat imigrasi Malaysia Johor Bahru.

KJRI Johor juga menyampaikan bahwa berdasarkan hasil identifikasi dan verifikasi korban selamat, diketahui sebanyak sembilan orang berasal dari Lombok, satu orang dari Batam, satu dari Pekanbaru, satu dari Jember, dan satu lagi dari Tanjung Balai Karimun.

Sebanyak tiga jenazah juga telah diverifikasi oleh pihak keluarga, yakni inisial M yang berasal dari Pekanbaru, pun juga BB dan SM dari Lombok Tengah.

“Satgar KJRI Johor Bahru telah berkoordinasi dengan pihak keluarga serta instansi terkait untuk proses repatriasi jenazah ke daerah asal di Indonesia,” tutur KJRI Johor Bahru melalui pernyataan di akun Instagramnya. (CNNIndonesia.com)

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Makan Nanas Bisa Turunkan Kolesterol, Mitos atau Fakta? Begini Penjelasan Dokter

Jakarta - Kolesterol tinggi menjadi masalah kesehatan yang kerap muncul setelah lebaran. Hal ini disebabkan oleh banyaknya makanan dengan kandungan kolesterol tinggi yang dikonsumsi selama...

Alasan TNI Kini Gunakan Istilah OPM di Papua

Jakarta - Panglima TNI Jenderal Agus Subiyanto menyebut kelompok bersenjata di Papua dengan nama Organisasi Papua Merdeka atau OPM. Istilah yang sebelumnya dipakai oleh TNI adalah...

Mengintip Kekuatan Militer Iran yang Disebut Segera Serang Israel

Jakarta - Iran disebut bakal segera menyerang Israel dalam 24-48 jam ke depan. Serangan itu buntut penyerangan yang dilakukan Israel terlebih dahulu ke konsulat Iran...

Pemerintah Tetapkan Idul Fitri 1 Syawal 1445 H Jatuh pada Rabu 10 April 2024

JAKARTA - Hasil Sidang Isbat Kementerian Agama (Kemenag) RI menetapkan 1 Syawal 1445 Hijriah jatuh pada Rabu, 10 April 2024. Keputusan disampaikan Menteri Agama (Menag) Yaqut...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

Suami Prioritaskan Ibunya atau Istri?, Ini Penjelasan dalam Alquran dan Hadist

Jakarta – Seorang suami memiliki peran dan tanggung jawab yang lebih besar, di antaranya adalah peranan dan tanggung jawabnya kepada istrinya. Karena seorang istri...

Lima Hadits Rasulullah SAW Tentang Keistimewaan Wanita Salihah

Jakarta - Wanita adalah salah satu makhluk ciptaan Allah SWT yang mulia. Wanita memiliki kedudukan yang sangat agung dalam Islam. Islam sangat menjaga harkat,...

25 Ciri dan Gejala Orang yang Perlu Diruqyah

Jakarta - Kita mungkin bisa merasakan ketika tubuh mengalami sesuatu yang berhubungan dengan dunia medis. Namun, ada beberapa hal yang justru terjadi pada tubuh...

Apa Jawaban Jazakalla Khairan? Ini Balasannya dan Arti Lengkapnya

Jakarta - Ucapan 'Jazakalla Khairan' biasa diucapkan ketika sesorang menerima kebaikan dari orang lain. Lantas, apa jawaban 'Jazakalla Khairan'? Nabi Muhammad SAW menganjurkan umat Islam untuk...

Mengenal Hadits Qudsi dan Contoh-contohnya

Jakarta - Hadits secara bahasa berarti Al-Jadiid (الجديد) yang artinya adalah sesuatu yang baru. Sedangkan hadits menurut istilah para ahli hadits adalah : مَا أُضِيْفُ...