Arkeolog Temukan Kedai Berusia 5.000 Tahun dengan Makanannya di Irak

Jakarta – Arkeolog dari University of Pennsylvania menemukan situs bersejarah kedai berusia hampir 5.000 tahun di Irak Selatan.

Kedai yang berasal dari tahun 2.700 sebelum masehi (SM) itu terungkap dari sebuah penggalian di stus bersejarah di Lagash, Irak.

Lagash adalah kota kuno yang terletak di sebelah barat laut pertemuan sungai Efrat dan Tigris, di sebelah timur Uruk, dan sekitar 22 kilometer sebelah timur kota Ash Shatrah, Irak atau masuk wilayah Kerajaan Mesopotamia.

Situs bersejarah itu ditemukan arkeolog usai menggali tanah sedalam hampir setengah meter.

Kedai minum itu terbagi menjadi ruang makan terbuka yang dilengkapi dengan bangku dan oven yang disebut zeer. Bahkan, ditemukan juga sisa makanan kuno yang tersimpan.

Dilansir dari CNN, sisa makanan itu tersimpan di dalam oven yang menyerap kelembapan dan mampu menjaga agar makanan tetap dingin. Oven ini bekerja menyerupai lemari es kuno.

Sisa makanan itu berupa olahan ikan yang terletak di di dalam mangkuk berbentuk kerucut.

“Saya pikir fitur pertama yang ditampilan adalah oven yang sangat besar ini benar-benar indah,” terang Reed Goodman seorang arkeolog dari University of Pennsylvania.

Temuan kedai minum tersebut menambah wawasan tentang kehidupan orang-orang yang tinggal di lingkungan perkotaan non-elit di Asia Barat Daya sekitar 2.700 SM.

Ditemukan di kota tertua

Kedai minum bersejarah itu ditemukan oleh para arkeolog di Lagash, situs arkeologi seluas 1.000 hektar yang menjadi pusat industri selama periode Dinasti Awal.

Para peneliti berpendapat bahwa Lagas adalah salah satu kota tertua di seluruh Mesopotamia Selatan.

Dilansir dari Smithsonian, para peneliti telah menggali Lagash sejak 2019 lalu. Namun, situs tersebut sudah ada sejak 1930-an.

Selama empat tahun terakhir, para peneliti menggunakan serangkaian teknik berteknologi tinggi untuk memahami situs tersebut, termasuk menangkap citra drone dan melakukan analisis magnetometri.

Mereka juga telah mengumpulkan dan mempelajari sampel sedimen dari kedalaman 80 kaki di bawah permukaan untuk memahami evolusi geologis dan geofisika situs tersebut selama bertahun-tahun.

Saat menggali permukaan tanah dengan kedalaman 19 inchi guna menemukan situs kedai minuman ini, para arkeolog menggunakan teknik yang melibatkan penggalian bagian horizontal tipis satu per satu.

Tunjukkan kondisi ekonomi

Temuan kedai minum bersejarah itu menunjukkan kondisi ekonomi masyarakat di Lagash. Menurut para peneliti, penduduk masyarakat Lagash saat itu berada di kelas menangah kuno.

Mereka tidak diorganisir hanya menjadi elit dan orang yang diperbudak.

“Fakta bahwa Anda memiliki tempat berkumpul umum di mana orang dapat duduk dan minum segelas sup ikan, mereka tidak bekerja di bawah tirani raja,” kata Goodman.

“Di sana, sudah ada sesuatu yang memberi kita sejarah kota yang jauh lebih berwarna,” imbuhnya.

Selain kedai minum, para peneliti juga pernah menemukan beberapa peninggalan bersejarah lainnya, seperti tembikar lengkap dengan enam tempat pembakaran keramik, bangku, dan meja.

Para peneliti juga menemukan rumah tinggal yang berisi toilet serta dapur. (Kompas.com)

 

 

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Ada Peningkatan Aktifitas Gempa Vulkanik, Masyarakat Dimbau Tetap Tenang dan Waspada

TERNATE, Beritamalut.co — Wali Kota Ternate, M Tauhid Soleman menghimbau masyarakat agar tetap tenang dan waspada terhadap Gunung Api Gamalama. Ini karena adanya peningkatan aktivitas...

Kata Hakim MK soal Megawati Ajukan Amicus Curiae Terkait Sengketa Pilpres

Jakarta - Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri yang mengajukan diri sebagai amicus curiae atau sahabat pengadilan ke Mahkamah Konstitusi (MK) terkait sengketa Pilpres 2024. Hakim Konstitusi Enny Nurbaningsih pun buka suara...

Daftar Semifinalis Liga Champions: Dortmund Vs PSG, 2 Wakil Spanyol Tersingkir

Jakarta – Paris Saint-Germain (PSG) dan Borussia Dortmund masuk dalam daftar semifinalis Liga Champions 2023-2024. PSG berhasil menang 4-1 atas Barcelona dalam leg kedua perempat final Liga Champions 2023-2024. Laga Barcelona vs PSG dalam...

Makan Nanas Bisa Turunkan Kolesterol, Mitos atau Fakta? Begini Penjelasan Dokter

Jakarta - Kolesterol tinggi menjadi masalah kesehatan yang kerap muncul setelah lebaran. Hal ini disebabkan oleh banyaknya makanan dengan kandungan kolesterol tinggi yang dikonsumsi selama...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

Suami Prioritaskan Ibunya atau Istri?, Ini Penjelasan dalam Alquran dan Hadist

Jakarta – Seorang suami memiliki peran dan tanggung jawab yang lebih besar, di antaranya adalah peranan dan tanggung jawabnya kepada istrinya. Karena seorang istri...

Lima Hadits Rasulullah SAW Tentang Keistimewaan Wanita Salihah

Jakarta - Wanita adalah salah satu makhluk ciptaan Allah SWT yang mulia. Wanita memiliki kedudukan yang sangat agung dalam Islam. Islam sangat menjaga harkat,...

25 Ciri dan Gejala Orang yang Perlu Diruqyah

Jakarta - Kita mungkin bisa merasakan ketika tubuh mengalami sesuatu yang berhubungan dengan dunia medis. Namun, ada beberapa hal yang justru terjadi pada tubuh...

Apa Jawaban Jazakalla Khairan? Ini Balasannya dan Arti Lengkapnya

Jakarta - Ucapan 'Jazakalla Khairan' biasa diucapkan ketika sesorang menerima kebaikan dari orang lain. Lantas, apa jawaban 'Jazakalla Khairan'? Nabi Muhammad SAW menganjurkan umat Islam untuk...

Mengenal Hadits Qudsi dan Contoh-contohnya

Jakarta - Hadits secara bahasa berarti Al-Jadiid (الجديد) yang artinya adalah sesuatu yang baru. Sedangkan hadits menurut istilah para ahli hadits adalah : مَا أُضِيْفُ...