Alibaba Pangkas 19.000 Karyawan Sepanjang 2022

Jakarta – Perusahaan teknologi raksasa asal China, Alibaba Group Holding Ltd. dilaporkan telah memangkas sekitar 19.000 karyawannya sepanjang tahun 2022.

Merujuk pada laporan dari Bloomberg, pemutusan hubungan kerja (PHK) terjadi karena kondisi ekonomi global yang tidak menentu. Sehingga, hal tersebut mendorong Alibaba untuk mengambil langkah penghematan.

Tidak hanya itu, pertumbuhan perusahaan juga dilaporkan melambat karena kasus pandemi Covid-19. Pasalnya, pemerintah di China kembali memperketat aturan pembatasan kegiatan masyarakat (lockdown).

Pembatasan aktivitas tersebut membuat masyarakat tidak bisa leluasa beraktivitas di luar rumah, kemudian membuat pengeluaran konsumen menjadi lebih sedikit dibanding sebelumnya.

Menanggapi masalah tersebut, pada Mei 2022, Alibaba mengatakan bahwa pihaknya bakal mengambil langkah yang lebih disiplin dalam mengatur pengeluaran perusahaan. Raksasa e-commerce China itu juga bakal meninjau ulang pengeluaran di beberapa area yang tidak memiliki nilai jangka panjang.

Tidak selang lama setelah pernyataan tersebut disampaikan, Alibaba melakukan pemangkasan nyaris sebanyak 10.000 karyawan pada Agustus 2022. Alasan PHK dilakukan karena kondisi penjualan sedang lesu, serta melambatnya pertumbuhan ekonomi China.

Menurut laporan South China Morning Post, sebanyak 9.241 karyawan pamit undur diri dari Alibaba pada kuartal II-2022 (sekitar bulan Juni). Pemangkasan tersebut membuat total keseluruhan karyawan menjadi 245.700 pekerja.

Lalu, pemangkasan kembali dilakukan pada kuartal IV-2022. Toko retail online yang berbasis di Hangzhou, China dilaporkan telah memangkas sekitar 4.000 pekerjanya. Laporan terakhir menyebut total jumlah karyawan turun menjadi 239.740 orang.

Meski sudah melakukan beberapa kali pemangkasan, jumlah karyawan yang dimiliki masih menjadi salah satu perusahaan swasta yang terbesar di China. Laporan penjualan dan keuntungan Alibaba pun tercatat tumbuh dan melampaui prediksi para analis.

Tidak diketahui apakah pengurangan karyawan memengaruhi pertumbuhan perusahaan atau tidak. Yang jelas, merujuk pada laporan CNBC, pendapatan yang berhasil dikantongi sebesar 247,76 miliar yuan (sekitar Rp 544,8 triliun/kurs Rp 2.199), tumbuh 2 persen year-on-year (YoY).

Sedangkan, keuntungan bersihnya tercatat tumbuh 69 persen YoY dari 34,02 miliar yuan (Rp 74,8 triliun) menjadi 46,82 miliar yuan (Rp 102,9 triliun). Saham perusahaan juga tercatat tumbuh sebanyak enam persen.

Kendati begitu, hal ini belum bisa dikatakan sebagai kabar baik. Sebab, Alibaba masih harus bergelut dengan kondisi ekonomi China yang sedang melesu.

“Di masa mendatang, kami berharap ada pemulihan yang berlanjutan, (khususnya) pada sentimen konsumen dan aktivitas ekonomi,” ujar CEO Alibaba, Daniel Zhang.

Upaya yang dilakukan sejauh ini untuk memperlebar dan memperkuat sayap bisnisnya adalah menargetkan pasar di luar China, seperti wilayah Asia Tenggara dan berfokus pada situs e-commerce global, AliExpress.

Sumber: Kompas.com

 

 

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Ada Peningkatan Aktifitas Gempa Vulkanik, Masyarakat Dimbau Tetap Tenang dan Waspada

TERNATE, Beritamalut.co — Wali Kota Ternate, M Tauhid Soleman menghimbau masyarakat agar tetap tenang dan waspada terhadap Gunung Api Gamalama. Ini karena adanya peningkatan aktivitas...

Kata Hakim MK soal Megawati Ajukan Amicus Curiae Terkait Sengketa Pilpres

Jakarta - Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri yang mengajukan diri sebagai amicus curiae atau sahabat pengadilan ke Mahkamah Konstitusi (MK) terkait sengketa Pilpres 2024. Hakim Konstitusi Enny Nurbaningsih pun buka suara...

Daftar Semifinalis Liga Champions: Dortmund Vs PSG, 2 Wakil Spanyol Tersingkir

Jakarta – Paris Saint-Germain (PSG) dan Borussia Dortmund masuk dalam daftar semifinalis Liga Champions 2023-2024. PSG berhasil menang 4-1 atas Barcelona dalam leg kedua perempat final Liga Champions 2023-2024. Laga Barcelona vs PSG dalam...

Makan Nanas Bisa Turunkan Kolesterol, Mitos atau Fakta? Begini Penjelasan Dokter

Jakarta - Kolesterol tinggi menjadi masalah kesehatan yang kerap muncul setelah lebaran. Hal ini disebabkan oleh banyaknya makanan dengan kandungan kolesterol tinggi yang dikonsumsi selama...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

Suami Prioritaskan Ibunya atau Istri?, Ini Penjelasan dalam Alquran dan Hadist

Jakarta – Seorang suami memiliki peran dan tanggung jawab yang lebih besar, di antaranya adalah peranan dan tanggung jawabnya kepada istrinya. Karena seorang istri...

Lima Hadits Rasulullah SAW Tentang Keistimewaan Wanita Salihah

Jakarta - Wanita adalah salah satu makhluk ciptaan Allah SWT yang mulia. Wanita memiliki kedudukan yang sangat agung dalam Islam. Islam sangat menjaga harkat,...

25 Ciri dan Gejala Orang yang Perlu Diruqyah

Jakarta - Kita mungkin bisa merasakan ketika tubuh mengalami sesuatu yang berhubungan dengan dunia medis. Namun, ada beberapa hal yang justru terjadi pada tubuh...

Apa Jawaban Jazakalla Khairan? Ini Balasannya dan Arti Lengkapnya

Jakarta - Ucapan 'Jazakalla Khairan' biasa diucapkan ketika sesorang menerima kebaikan dari orang lain. Lantas, apa jawaban 'Jazakalla Khairan'? Nabi Muhammad SAW menganjurkan umat Islam untuk...

Mengenal Hadits Qudsi dan Contoh-contohnya

Jakarta - Hadits secara bahasa berarti Al-Jadiid (الجديد) yang artinya adalah sesuatu yang baru. Sedangkan hadits menurut istilah para ahli hadits adalah : مَا أُضِيْفُ...