Benarkah Tuyul Tak Mencuri Uang di Bank? Begini Asal Usul yang Berkembang

Jakarta – Apakah detikers pernah terbayang tentang “tuyul”? Makhluk mistis ini sering digambarkan seperti anak kecil, botak, memakai popok, dan suka mencuri uang serta benda-benda berharga untuk sang tuan yang memeliharanya.

Selaras dengan penjabaran tersebut, Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) VI Daring mengartikan tuyul sebagai makhluk halus yang konon berupa bocah berkepala gundul, dapat diperintah oleh orang yang memeliharanya untuk mencuri uang dan sebagainya.

Sementara menurut budayawan Suwardi Endraswara dalam “Dunia Hantu Orang Jawa (2004)”, menjelaskan bila kegiatan tuyul dilakukan dari rumah ke rumah. Tak sebatas mencuri uang, tetapi juga barang dan surat-surat berharga.

Dalam perkembangannya, tuyul ini kerap dimiliki oleh seseorang yang tergila-gila akan kekayaan dan iri dengan pencapaian orang lain yang lebih kaya. Namun bagi masyarakat modern, tuyul hanya sebuah takhayul semata.

Terkait tuyul, beberapa buku telah banyak membahas dan bahkan ada penelitian yang mengkaji tuyul dalam sudut pandang antropologi. Berikut beberapa penjelasan asal usul mengenai tuyul yang dikutip dari CNBC Indonesia dan arsip detikEdu.

Asal Usul Tuyul yang Berhubungan dengan Pencurian Uang

Tahun 1870-an

Pertama, asal usul tuyul dihubungkan dengan dinamika ekonomi pada zaman penjajahan Belanda. Tepatnya, kala itu berhubungan dengan masa liberalisasi ekonomi yang dilakukan Belanda di tahun 1870-an.

Liberalisasi ekonomi merupakan kebijakan pengganti tanam paksa yang dinilai mampu mensejahterakan masyarakat, meski sayangnya tidak.

Jan Luiten van Zanden dan Daan Marks dalam buku Ekonomi Indonesia 1800-2010 (2012) menjelaskan bila liberalisasi ekonomi melahirkan rezim kolonial yang baru. Salah satunya adalah pengambilalihan perkebunan rakyat untuk diubah menjadi lebih besar serta pabrik gula.

Akhirnya masyarakat semakin terpuruk terutama bagi para petani kecil. Meski begitu, ternyata ada sisi lain yang hadir dari liberalisasi ekonomi.

Kebijakan ini ternyata menyejahterakan kaum pedagang, baik dari kalangan pribumi atau Tionghoa. Karenanya mereka dalam sekejap menjadi orang kaya baru yang menimbulkan keheranan bagi para petani.

Berawal dari kondisi ini, para petani bingung dari mana asal-usul kekayaan pedagang kerana mereka sendiri hanya bisa hidup dari hasil tani yang pas-pasan.

Sejak saat itu, petani mempunyai pandangan bila proses menjadi kaya harus melewati proses dan usaha yang jelas serata bisa dilihat oleh mata.

Pada kasus ini, para petani tidak melihat kerja keras pedagang terlebih mereka tidak bisa membuktikan asal usul kekayaannya jika ditanya. Alhasil timbul rasa iri dan kecemburuan oleh petani kepada para pedagang.

Dalam hal ini, George Quinn dalam buku An Excursion to Java’s Get Rich Quck Tree (2009) menjelaskan bila petani beranggapan bila kekayaan harus dipertanggungjawabkan. Oleh karena itu, ketika pedagang tidak bisa menjawab, para petani menuduh uang itu adalah hasil pencurian.

Hal ini ditambah dengan kepercayaan mistik kala itu yang tengah kental-kentalnya di kalangan masyarakat. Akhirnya, para petani memandang pencurian itu dibantu oleh makhluk tak kasat mata seperti tuyul.

Mereka menuduh pedang menggunakan cara haram dengan tuyul untuk memperoleh kekayaan. Akibatnya, para pedagang dan pengusaha sukses sempat dipandang miring oleh masyarakat dan dianggap hina.

Padahal semua ini terjadi akibat perubahan kebijakan kolonial Belanda yang membuat pengusaha menjadi kaya mendadak. Tuduhan ini ternyata berdampak juga pada perubahan transaksi barang oleh orang kaya.

Mereka pada masa itu sulit untuk membeli barang mewah hingga tanah atau rumah. Karena bila terlihat, mereka akan dituduh memelihara setan atau tuyul oleh petani.

Tahun 1950-an

Sementara dijelaskan dalam arsip detikEdu, tuyul pernah diteliti oleh antropolog Amerika Serikat Clifford Geertz di tahun 1950-an. Penelitiannya menghasilkan buku yang berjudul “Agama Jawa: Abangan, Santri, Priyayi dalam Kebudayaan Jawa.”

Geertz berpendapatan bila sebagian masyarakat Jawa memiliki kepercayaan terhadap makhluk halus, termasuk tentang tuyul.

Ia melakukan penelitian di sebuah kota kecil di wilayah Jawa Timur yang disamarkan menjadi ‘Mojokuto’.

Seperti penjelasan sebelumnya, tuyul digambarkan sebagai makhluk halus seperti anak-anak, tidak mengganggu, tidak menakuti orang, atau membuat sakit. Tetapi, mereka disenangi manusia karena bisa membuat mereka kaya.

Ada berbagai proses agar tuyul mau ‘bekerja’ dengan manusia, salah satunya sosok tuan tersebut harus berpuasa serta bersemedi. Selanjutnya orang itu perlu membuat semacam perjanjian dengan setan. Mereka bisa melihat tuyul dan mempekerjakan untuk kepentingan sendiri.

Sayangnya, Geertz menjelaskan tidak ada ajaran yang tertulis untuk membuktikan hal ini melainkan hanya pendapat dari mulut ke mulut.

“Kalau orang mau kaya, ia bisa menyuruh mereka mencuri uang. Mereka bisa menghilang dan bepergian jauh hanya dalam sekejap mata hingga tidak akan mengalami kesulitan dalam mencari uang untuk tuannya,” tulisnya.

Tuyul Tak Bisa Mencuri di Bank

Lalu mengapa tuyul hanya bisa bekerja dari rumah ke rumah? Sayangnya, tidak ada jawaban ilmiah terkait hal ini. Belum ada penelitian lanjutan dalam sudut pandang antroplogi terkait hal ini.

Beberapa jawaban yang berkembang menyebut bahwa tuyul takut terhadap logam, sedangkan di bank uang tersimpan dalam brankas berbahan logam. Ada juga yang menyebut di bank terdapat penjaga berupa makhluk halus lain yang ditakuti tuyul.

Sampai saat ini, sosok tuyul masih kerap diasosiasikan menjadi masalah ketika uang seseorang menghilang. Subjek mistis ini terus populer sampai saat ini di Indonesia padahal berawal dari tuduhan yang tak berdasar.

Jadi, sejauh ini asal usul tuyul yang berkembang di masyarakat baru diteliti secara antroplogi, bukan tentang kebenaran terkait keberadaan makhluk mistis tersebut.

Sumber: detik.com

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Pemkot dan Kejari Ternate Teken Kerjasama Penanganan Masalah Hukum

TERNATE, Beritamalut.co — Pemerintah Kota Ternate bersama Kejaksaan Negeri (Kejari) Ternate melakukan penandatanganan nota kesepakatan bersama tentang Penanganan Masalah Hukum Bidang Perdata dan Tata...

IWIP Serahkan 70 Ekor Hewan Kurban di Sejumlah Kabupaten Kota di Maluku Utara

WEDA, Beritamalut.co — PT Indonesia Weda Bay Industrial Park (IWIP) menyerahkan 70 ekor hewan kurban Idul Adha 1445 Hijriah untuk masyarakat di Halmahera Tengah,...

Jalan Kaki untuk Menurunkan Berat Badan? Hindari 10 Kesalahan Ini

Jakarta - Berjalan adalah olahraga yang mudah dan efektif untuk menurunkan berat badan. Tanpa perlu peralatan khusus, berjalan juga bisa meningkatkan kesehatan jantung, suasana hati, dan energi. Namun,...

WhatsApp Akhirnya Bisa Video Call 32 Orang di Laptop, Ada Fitur Baru Mirip Zoom

Jakarta - WhatsApp menghadirkan sejumlah fitur baru, khususnya fitur yang akan menambah pengalaman pengguna saat melakukan panggilan video, alias video call. Salah satu fitur baru WhatsApp itu memperluas batas peserta video call di aplikasi versi...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

Suami Prioritaskan Ibunya atau Istri?, Ini Penjelasan dalam Alquran dan Hadist

Jakarta – Seorang suami memiliki peran dan tanggung jawab yang lebih besar, di antaranya adalah peranan dan tanggung jawabnya kepada istrinya. Karena seorang istri...

Lima Hadits Rasulullah SAW Tentang Keistimewaan Wanita Salihah

Jakarta - Wanita adalah salah satu makhluk ciptaan Allah SWT yang mulia. Wanita memiliki kedudukan yang sangat agung dalam Islam. Islam sangat menjaga harkat,...

25 Ciri dan Gejala Orang yang Perlu Diruqyah

Jakarta - Kita mungkin bisa merasakan ketika tubuh mengalami sesuatu yang berhubungan dengan dunia medis. Namun, ada beberapa hal yang justru terjadi pada tubuh...

Apa Jawaban Jazakalla Khairan? Ini Balasannya dan Arti Lengkapnya

Jakarta - Ucapan 'Jazakalla Khairan' biasa diucapkan ketika sesorang menerima kebaikan dari orang lain. Lantas, apa jawaban 'Jazakalla Khairan'? Nabi Muhammad SAW menganjurkan umat Islam untuk...

Mengenal Hadits Qudsi dan Contoh-contohnya

Jakarta - Hadits secara bahasa berarti Al-Jadiid (الجديد) yang artinya adalah sesuatu yang baru. Sedangkan hadits menurut istilah para ahli hadits adalah : مَا أُضِيْفُ...