8 Tanda Peringatan Tumor Otak yang Perlu Diwaspadai

Jakarta – tumor otak adalah massa atau pertumbuhan sel-sel abnormal yang terjadi di otak.

Secara umum, tumor otak bisa dibagi menjadi dua jenis berdasarkan sifatnya, yaitu bersifat kanker (ganas) dan non-kanker (jinak).

Sedangkan dari segi lokasi, tumor otak dapat dibagi menjadi tumor otak primer (tumor otak yang dimulai dari otak itu sendiri) dan tumor otak sekunder atau metastasis (sebaran kanker dari bagian tubuh lain).

Tanda dan gejala tumor otak pada masing-masing orang memang bisa sangat bervariasi, tergantung pada jenis, ukuran, lokasi, dan laju pertumbuhannya.

Namun, beberapa kondisi ini bisa menjadi tanda peringatan tumor otak yang patut diwaspadai:

1. Perubahan pola sakit kepala

Melansir Health Line, sakit kepala yang memburuk adalah gejala umum tumor otak, yakni memengaruhi sekitar 50 persen orang dengan tumor otak.

Tumor di otak dapat menekan saraf dan pembuluh darah yang sensitif. Hal ini dapat menyebabkan sakit kepala baru atau perubahan pola sakit kepala lama, seperti berikut ini:

  • Anda merasakan sakit yang terus-menerus, tetapi tidak seperti migrain
  • Lebih menyakitkan saat pertama kali bangun di pagi hari
  • Ini disertai dengan muntah atau gejala neurologis baru
  • Ini bertambah buruk saat Anda berolahraga, batuk, atau mengubah posisi
  • Obat pereda nyeri yang dijual bebas tidak membantu sama sekali mengatasi sakit kepala

Tapi, ingatlah, meskipun Anda mengalami sakit kepala lebih sering dari biasanya atau lebih parah dari sebelumnya, bukan berarti Anda menderita tumor otak.

Anda bisa mengalami sakit kepala karena berbagai alasan, dari tidak cukup makan atau kurang tidur hingga trauma kepala atau stroke.

2. Kejang

Tumor otak dapat menekan sel saraf di otak. Hal ini dapat mengganggu sinyal listrik dan menyebabkan kejang.

Kejang terkadang merupakan tanda pertama tumor otak, tetapi bisa terjadi pada tahap apa pun.

Sekitar 50 persen orang dengan tumor otak mengalami setidaknya satu kali kejang.

Tapi, kejang juga tidak selalu berasal dari tumor otak.

Penyebab kejang lainnya termasuk masalah neurologis, penyakit otak, dan overdosis obat.

3. Perubahan kepribadian atau perubahan suasana hati

Tumor di otak dapat mengganggu fungsi otak, memengaruhi kepribadian dan perilaku Anda.

Tumor otak juga dapat menyebabkan perubahan suasana hati yang tidak dapat dijelaskan.

Sebagai contoh:

  • Anda dulu mudah bergaul, tetapi sekarang Anda lebih mudah tersinggung
  • Anda dulunya adalah orang punya motivasi untuk berprestasi atau gigih, tetapi Anda berubah menjadi pasif
  • Anda santai dan bahagia dalam semenit, tapi setelahnya Anda merasa kesaltanpa alasan yang jelas

Gejala ini bisa disebabkan oleh tumor di:

  • Bagian tertentu dari otak besar
  • Lobus frontal
  • Lobus temporal

Perubahan ini dapat terjadi sejak dini ketika tumor muncul, tetapi Anda juga bisa mendapatkan gejala ini dari kemoterapi dan perawatan kanker lainnya.

Tapi, ingatlah bahwa perubahan kepribadian dan perubahan suasana hati juga bisa disebabkan oleh gangguan mental, penyalahgunaan zat tertentu, dan gangguan lain yang melibatkan otak.

4. Kehilangan memori dan kebingungan

Masalah memori bisa disebabkan oleh tumor di lobus frontal atau lobus temporal.

Tumor di lobus frontal atau parietal juga dapat memengaruhi penalaran dan pengambilan keputusan.

Misalnya, Anda mungkin menemukan bahwa:

  • Sulit untuk berkonsentrasi dan Anda mudah terganggu
  • Anda sering bingung tentang hal-hal yang sederhana
  • Anda tidak dapat melakukan banyak tugas dan kesulitan merencanakan apa pun
  • Anda memiliki masalah memori jangka pendek

Kondisi ini bisa terjadi dengan tumor otak pada tahap apa pun. Kondisi ini juga bisa menjadi efek samping dari kemoterapi, radiasi, atau perawatan kanker lainnya.

Masalah ini dapat diperburuk oleh kelelahan.

Selain tumor otak, masalah kognitif ringan dapat juga terjadi karena berbagai alasan lain.

Kondisi ini bisa jadi akibat kekurangan vitamin, efek samping obat-obatan, atau gangguan emosional.

5. Kelelahan

Kelelahan adalah kondisi lebih dari sekedar merasa sedikit capek sesekali.

Berikut ini adalah beberapa tanda bahwa Anda benar-benar mengalami kelelahan:

  • Anda merasa begitu lelah atau lelah hampir sepanjang waktu
  • Anda merasa lemah secara keseluruhan dan anggota tubuh Anda terasa berat
  • Anda sering menemukan diri Anda tertidur di tengah hari
  • Anda kehilangan kemampuan untuk fokus
  • Anda mudah tersinggung dan tidak sopan

Kelelahan bisa disebabkan oleh tumor otak yang bersifat kanker. Tetapi kelelahan juga bisa menjadi efek samping dari pengobatan kanker.

Kondisi lain yang menyebabkan kelelahan termasuk penyakit autoimun, kondisi neurologis, dan anemia.

6. Depresi

Melansir Medical News Today, depresi adalah gejala umum di antara orang-orang yang didiagnosis tumor otak.

Depresi bisa hadir sebagai:

  • Perasaan sedih berlangsung lebih lama dari apa yang tampaknya normal untuk situasi tersebut
  • Kehilangan minat pada hal-hal yang biasa Anda nikmati
  • Kekurangan energi, masalah tidur, susah tidur
  • Pikiran untuk menyakiti diri sendiri atau bunuh diri
  • Perasaan bersalah atau tidak berharga

7. Mual dan Muntah

Anda bisa saja mengalami mual dan muntah pada tahap awal pada kasus tumor otak karena tumor dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon.

Selama pengobatan tumor otak kanker, mual dan muntah bisa jadi merupakan efek samping dari kemoterapi atau pengobatan lain.

Tentu saja, Anda bisa mengalami mual dan muntah karena berbagai alasan lain, termasuk keracunan makanan, influenza, atau kehamilan.

8. Kelemahan dan mati rasa

Perasaan lemah bisa terjadi hanya karena tubuh Anda sedang melawan tumor.

Sementara, beberapa tumor otak menyebabkan mati rasa atau kesemutan pada tangan dan kaki.

Kondisi ini cenderung terjadi hanya pada satu sisi tubuh dan dapat mengindikasikan tumor di bagian otak tertentu.

Kelemahan atau mati rasa juga bisa menjadi efek samping dari pengobatan kanker.

Kondisi lain, seperti multiple sclerosis, neuropati diabetes, dan sindrom Guillain-Barre diketahui juga dapat menyebabkan gejala ini.

Langkah terbaik adalah jangan ragu untuk memeriksakan diri ke dokter jika Anda mencurigai memiliki sejumlah gejalan tumor otak. (Kompas.com)

Komentar Disini

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERKINI

Makan Nanas Bisa Turunkan Kolesterol, Mitos atau Fakta? Begini Penjelasan Dokter

Jakarta - Kolesterol tinggi menjadi masalah kesehatan yang kerap muncul setelah lebaran. Hal ini disebabkan oleh banyaknya makanan dengan kandungan kolesterol tinggi yang dikonsumsi selama...

Alasan TNI Kini Gunakan Istilah OPM di Papua

Jakarta - Panglima TNI Jenderal Agus Subiyanto menyebut kelompok bersenjata di Papua dengan nama Organisasi Papua Merdeka atau OPM. Istilah yang sebelumnya dipakai oleh TNI adalah...

Mengintip Kekuatan Militer Iran yang Disebut Segera Serang Israel

Jakarta - Iran disebut bakal segera menyerang Israel dalam 24-48 jam ke depan. Serangan itu buntut penyerangan yang dilakukan Israel terlebih dahulu ke konsulat Iran...

Pemerintah Tetapkan Idul Fitri 1 Syawal 1445 H Jatuh pada Rabu 10 April 2024

JAKARTA - Hasil Sidang Isbat Kementerian Agama (Kemenag) RI menetapkan 1 Syawal 1445 Hijriah jatuh pada Rabu, 10 April 2024. Keputusan disampaikan Menteri Agama (Menag) Yaqut...

TERPOPULER

Kalimat Khusnul Khatimah atau Husnul Khatimah, yang Tepat Ya?

Jakarta - Masyarakat masih banyak yang ragu memilih kalimat antara khusnul khatimah atau husnul khatimah. Padahal, setiap kata memiliki arti yang berbeda. Biasanya, kalimat khusnul...

Suami Prioritaskan Ibunya atau Istri?, Ini Penjelasan dalam Alquran dan Hadist

Jakarta – Seorang suami memiliki peran dan tanggung jawab yang lebih besar, di antaranya adalah peranan dan tanggung jawabnya kepada istrinya. Karena seorang istri...

Lima Hadits Rasulullah SAW Tentang Keistimewaan Wanita Salihah

Jakarta - Wanita adalah salah satu makhluk ciptaan Allah SWT yang mulia. Wanita memiliki kedudukan yang sangat agung dalam Islam. Islam sangat menjaga harkat,...

25 Ciri dan Gejala Orang yang Perlu Diruqyah

Jakarta - Kita mungkin bisa merasakan ketika tubuh mengalami sesuatu yang berhubungan dengan dunia medis. Namun, ada beberapa hal yang justru terjadi pada tubuh...

Apa Jawaban Jazakalla Khairan? Ini Balasannya dan Arti Lengkapnya

Jakarta - Ucapan 'Jazakalla Khairan' biasa diucapkan ketika sesorang menerima kebaikan dari orang lain. Lantas, apa jawaban 'Jazakalla Khairan'? Nabi Muhammad SAW menganjurkan umat Islam untuk...

Mengenal Hadits Qudsi dan Contoh-contohnya

Jakarta - Hadits secara bahasa berarti Al-Jadiid (الجديد) yang artinya adalah sesuatu yang baru. Sedangkan hadits menurut istilah para ahli hadits adalah : مَا أُضِيْفُ...